Jurnal Akuatiklestari

Journal Information
EISSN : 2598-8204
Current Publisher: Universitas Maritim Raja Ali Haji (10.31629)
Total articles ≅ 0
Filter:

Latest articles in this journal

Raden Aditiyarma Putra, Winny Retna Melani, Ani Suryanti
Jurnal Akuatiklestari, Volume 4, pp 20-27; doi:10.31629/akuatiklestari.v4i1.2486

Abstract:
Makrozoobentos merupakan organisme yang peka terhadap perubahan lingkungan sehingga sangat baik digunakan sebagai indikator biologis suatu perairan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui jenis makrozoobentos, tingkat keanekaragaman, keseragaman, dominansi makrozoobentos dan kualitas perairan Senggarang Besar berdasarkan keberadaan makrozoobentos (menggunakan Family Biotic Index). Penelitian menggunakan metode survei. Penentuan stasiun menggunakan metode purposive sampling. Pengambilan sampel makrozoobentos menggunakan line transect dengan transek kuadrat dan core sampler. Makrozoobentos yang ditemukan di Perairan Senggarang Besar yaitu: Anadara granosa, Canarium urceus, Capitella teleta, Cerithium coralium, Nerita ritena, Luidia columbia, Tapes literatus, Nassarius olivaceus, Pirenella cingulata, Planaxis sulcatus, Polymesoda erosa, Pythia scarabaeus, Semiricinula tissoti, dan Terebralia sulcata. Keanekaragaman tertinggi terdapat pada stasiun 2 (H'= 1,91) dan makrozoobentos yang mendominasi dari famili Certhiidae. Keseragaman tertinggi terdapat pada stasiun 3 (E= 0,94) dan makrozoobentos yang mendominasi dari famili Potamididae. Dominansi tertinggi terdapat pada stasiun 1 (C= 0,52) dan makrozoobentos yang mendominasi dari famili Potamididae dan Cerithiidae. Dari keseluruhan parameter fisika-kimia, parameter nitrat dan fosfat tidak memenuhi baku mutu berdasarkan KepMen LH No.51 Tahun 2004 untuk biota laut. Kualitas perairan Senggarang Besar berdasarkan makrozoobentos sebagai bioindikator didapatkan bahwa, stasiun 1 (FBI= 6,94) dengan kategori buruk, stasiun 2 (FBI= 5,6) dengan kategori cukup, stasiun 3 (FBI= 7) dengan kategori buruk.
Dewi Kresnasari
Jurnal Akuatiklestari, Volume 4, pp 28-34; doi:10.31629/akuatiklestari.v4i1.2505

Abstract:
Keberadaan populasi ikan introduksi di Waduk Penjalin semakin bertambah banyak. Populasi ikan introduksi ini diduga akan mempengaruhi ekosistem di waduk tersebut. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian untuk mengevaluasi pola pertumbuhan dan faktor kondisi ketiga jenis ikan introduksi yaitu Ikan Betutu (Oxyeleotris marmorata), Ikan Marsela (Parachromis managuensis) dan Ikan Nila (Oreochromis niloticus). Pengambilan sampel dilakukan secara simple random sampling pada bulan September - Oktober 2018. Sebanyak 40 ekor dari masing-masing spesies diukur panjang dan beratnya. Analisis data pola pertumbuhan pada masing-masing jenis ikan menggunakan persamaan Linear Allometric Model (LAM), dan untuk faktor kondisi dianalisis dengan menggunakan indeks pondreal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Ikan Betutu (Oxyeleotris marmorata) dan Ikan Nila (Oreochromis niloticus) mempunyai pola pertumbuhan allometrik negatif, sementara Ikan Marsela (Parachromis managuensis) mempunyai pola pertumbuhan isometrik. Selain itu, faktor kondisi ketiga jenis ikan tersebut menunjukkan angka diatas satu yang berarti bahwa ketiga jenis ikan tersebut dalam keadaan baik dan dapat untuk dikonsumsi.
Jurnal Akuatiklestari, Volume 4, pp 12-19; doi:10.31629/akuatiklestari.v4i1.2458

Abstract:
Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pola sebaran dan kepadatan Cerithiidae pada ekosistem Mangrove dan padang lamun di perairan Pulau Penyengat. Penentuan stasiun penelitian menggunakan metode purposive sampling sebanyak 2 stasiun yaitu stasiun I kawasan ekosistem mangrove dan padang lamun, yang ada aktivitas masyarakat dan stasiun II kawasan ekosistem mangrove dan padang lamun tidak ada aktivitas masyarakat. Pengambilan sampel Cerithiidae dilakukan sebanyak 12 kali ulangan pada setiap stasiun, menggunakan transek 1x1 meter. Pola sebaran stasiun I dan II kawasan ekosistem padang lamun memiliki nilai yang cenderung sama dengan nilai Id (indek morisita) 8,19 dan Id 9,78 dikategorikan mengelompok. Sama halnya stasiun I dan II kawasan mangrove dengan nilai Id 2,29 dan Id 2,42 juga dikategorikan mengelompok. Sedangkan tingkat kepadatan stasiun I dan II ekosistem padang lamun memiliki kepadatan yang cendrung sama dengan nilai yaitu stasiun I, 25.555 ind/Ha dan stasiun II, 24.722 ind/Ha, sama halnya tingkat kepadatan stasiun I dan II kawasan mangrove tidak berbeda dengan nilai rata-rata tingkat kepadatan stasiun I yaitu 20.873 ind/Ha dan stasiun II 17.963 ind/Ha. Selanjutnya hasil analysis principal component analysis (PCA) dengan karakteristik penciri lingkungan pada stasiun I ekosistem mangrove yaitu pH tidak memiliki keterkaitan dengan tingkat kepadatan Cerithiidae. Selanjutnya Pada stasiun I ekosistem padang lamun terdiri dari Salanitas, suhu, dan DO memiliki keterkaitan terhadap tingkat kepadatan. Pada stasiun II ekosistem mangrove dengan karakteristik penciri lingkungan yaitu TOM tidak memiliki keterkaitan terhadap tingkat kepadatan. Selanjutnya pada stasiun II ekosistem padang lamun dengan karakteristik penciri lingkungan yaitu Kecepatan arus dan Substrat juga tidak memiliki keterkaitan dengan tingkat kepadatan Cerithiidae.
Muhammad Ihsan Rifqi
Jurnal Akuatiklestari, Volume 4, pp 35-41; doi:10.31629/akuatiklestari.v4i1.2557

Abstract:
Wana Wisata Curug Nangka merupakan kawasan wisata yang terdapat ekosistem perairan yang memiliki peran penting dalam menunjang perekonomian dan mempertahankan kelestarian fungsi lingkungan. Penelitian ini bertujuan untuk memberikan informasi berdasarkan perspektif pengunjung dalam penerapan pengelolaan di kawasan Wana Wisata Curug Nangka secara berkelanjutan. Analisis data yang dilakukan dengan menggunakan analisis deskriptif. Pengumpulan data dilakukan pada bulan Februari sampai dengan Agustus 2019 di Wana Wisata Curug Nangka. Hasil penelitian menunjukkan, pengunjung wisata cukup puas, namun mereka mengeluh terkait aspek-aspek sarana, fasilitas, kebersihan dan keamanan lokasi objek wisata. Pengelola wisata perlu memperbaiki sarana dan prasarana di lokasi obyek wisata tersebut.
Ruli Saputra, Aditya Hikmat Nugraha,
Jurnal Akuatiklestari, Volume 4, pp 1-11; doi:10.31629/akuatiklestari.v4i1.2467

Abstract:
Penelitian ini mengenai kelimpahan dan karakteristik kepiting bakau pada ekosistem mangrove di Desa Busung Kabupaten Bintan Provinsi Kepulauan Riau. Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat keterkaitan ekosistem mangrove terhadap kelimpahan dan karakteristik kepiting bakau di Desa Busung Kecamatan Sri Kuala Lobam Kabupaten Bintan. Penelitian ini dilakukan dengan metode purposive sampling sebanyak 9 titik menggunakan transek garis berukuran 10x10 meter. Hasil yang diperoleh yaitu 2 jenis vegetasi mangrove Rhizopora apiculata dan Xylocarpus granatum. Nilai kerapatan pohon vegetasi mangrove jenis Rhizopora apiculata pada stasiun satu berjumlah 700 pohon/ha dan jenis Xylocarpus granatum berjumlah 1100 pohon/ha, pada lokasi penelitian stasiun dua vegetasi pohon mangrove jenis Rhizopora apiculata berjumlah 700 pohon/ha dan jenis Xylocarpus granatum berjumlah 900 pohon/ha, sedangkan pada lokasi penelitian stasiun tiga vegetasi pohon mangrove jenis Rhizopora apiculata berjumlah 1233 pohon/ha dan jenis Xylocarpus granatum berjumlah 300 pohon/ha. Kepiting bakau yang dijumpai pada lokasi penelitian yaitu jenis Scylla serrata dan Scylla paramamosain, jenis Scylla serrata ditemukan berjumlah 5 ekor sedangkan Scylla paramamosaian 18 ekor dengan jenis kelamin yang paling dominan jantan.
Jurnal Akuatiklestari, Volume 3, pp 35-42; doi:10.31629/akuatiklestari.v3i2.3035

Abstract:
Penelitian bertujuan untuk menganalisis tingkat produksi lestari (maximum sustainable yield) dan upaya penangkapan optimum Ikan Selar (Atule mate) di perairan Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan, Sulawesi Selatan. Penelitian dilakukan pada bulan April sampai Mei 2019 dengan mengumpulkan data produksi dan upaya tangkapan terhadap Ikan Selar menurut jenis tangkapan dan alat tangkap, periode tahun 2005-2010. Data diperoleh dari Dinas Kelautan dan Perikanan Propinsi Sulawesi Selatan. Data produksi dan upaya penangkapan dilakukan standarisasi, kemudian dilanjutkan analisis estimasi potensi lestari menggunakan Model Schaefer dan Fox. Analisis data dilakukan secara deskriptif komparatif. Hasil penelitian menunjukkan Ikan Selar di perairan Pangkajene dan Kepulauan berdasarkan pendekatan model Schaefer diperoleh nilai estimasi hasil tangkapan lestari sebesar 507,0370 ton per tahun, estimasi upaya penangkapan optimum (F opt) sebesar 12.500 trip per tahun. Berdasarkan pendekatan model Fox menunjukkan nilai estimasi hasil tangkapan lestari sebesar 505,1256 ton per tahun, estimasi upaya penangkapan optimum (F opt) sebesar 11.238 trip per tahun. Berdasarkan hal tersebut, penangkapan Ikan Selar di perairan Pangkajene dan Kepulauan telah mengalami over fishing.
Dino Adrian, , Risandi Dwirama Putra
Jurnal Akuatiklestari, Volume 3, pp 21-27; doi:10.31629/akuatiklestari.v3i2.2590

Abstract:
Perairan Pengudang, memiliki sumberdaya kelautan perikanan yang beragam. Salah satu potensi yang ada yaitu ekosistem terumbu karang dan ikan yang berasosiasi di ekosistem tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh informasi persentase terumbu karang hidup dan kelimpahan ikan indikator Chaetodontidae beserta hubungannya. Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan metode Underwater Photo Transeck (UPT) untuk kondisi terumbu karang dan Underwater Visual Cencus (UVC) untuk ikan chaetodontidae, selanjutnya data karang diolah dengan aplikasi CPCe 4.0. Untuk data ikan Chaetodontidae yang diperoleh dihitung jumlah individu dan diidentifikasi jenis Species yang didapati. Lalu untuk melihat hubungan dari persentase tutupan terumbu karang terhadap kelimpahan ikan indikator Chaetodontidae menggunakan regresi linier sederhana. Persentase karang hidup Perairan Pengudang untuk lokasi pengamatan 1 sebesar 54,14% dengan kategori baik, lokasi pengamatan 2 sebesar 52,57% dengan kategori baik, dan untuk lokasi pengamatan 3 sebesar 35,34% dengan kategori sedang. Adapun untuk jenis ikan Caetodonthidae ditemukan yaitu Chaetodon octofasciatus dengan kelimpahan dan Chelmon rostratus. Untuk keterkaitan diketahui bahwa persentasi karang hidup berpengaruh positif terhadap kelimpahan ikan Chaetodontidae dengan total pengaruh sebesar 7,61% sedangkan 92,39% dipengaruhi oleh faktor lainnya. nilai korelasi ini merupakan nilai korelasi yang sangat rendah
Ledy Perawati Lubis, ,
Jurnal Akuatiklestari, Volume 3, pp 28-34; doi:10.31629/akuatiklestari.v3i2.2480

Abstract:
Tingkat kesesesuaian kawasan pantai Desa Busung dapat dijadikan sebagai wisata pantai apabila dapat di jaga dengan baik dan di pantau oleh pemerintah.Tujuan dilakukannya penelitian ini untuk mengetahui potensi ekologi kawasan peraian dan daya dukung kawasan pantai di Desa Busung. Penelitian ini dilakukan dengan metode purposive sampling yang mana penentuan lokasi ini berdasarkan metode survey. Pada penelitian ini terdapat 3 stasiun penelitian. Hasil penelitian pada stasiun 1 terdapat 12 parameter dimana tingakat kesesuaian kawasan pantai stasiun 1 memiliki nilai IKW sebesar 72,08 %, pada stasiun 2 terdapat 12 parameter dengan memiliki nilai IKW sebesar 73,68%, dan stasiun 3 memiliki 12 parameter dengan memiliki nilai IKW sebesar 72,80%. Hasil pada 3 stasiun memiliki kesamaan pada stasiun 1 dalam skor dan bobot, namun ada perbedaan pada parameter biota berbahaya dimana stasiun 1 dan 2 tidak terdapat biota berbahaya, namun pada stasiun 3 terdapat 2 spesies biota berbahaya. Parameter tingkat kesesuian wisata kawasan pantai Desa Busung tergolong kurang memuaskan pengunjung. Dan Daya Dukung Kawasan (DDK) untuk kegiatan wisata pantai yaitu 234 Jiwa dengan pemanfaatan luas area 50 m2 /orang untuk waktu kunjungan selama 3 jam/orang/hari.
Muhammad Syukri, ,
Jurnal Akuatiklestari, Volume 3, pp 1-10; doi:10.31629/akuatiklestari.v3i2.975

Abstract:
Penelitian mengenai potensi dan pola pemanfaatan siput gonggong telah dilakukan di perairan Pulau Kapal. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui potensi dan pola pemanfaatan siput gonggong di perairan Pulau Kapal. Penelitian ini dilakukan dengan metode random sampling sebanyak 30 titik menggunakan transek 1 x 1 m untuk kepadatan Siput Gonggong. Hasil penelitian ditemukan dua jenis siput gonggong spesies yaitu Laevistrombus turturella dan Strombus urceus dengan nilai rata-rata kepadatan 1,32 ind/m². Pola pemanfaatan siput gonggong di perairan Pulau Kapal yaitu dengan melihat ukuran, teknik, area, jumlah, dan musim tangkapan. Pemanfaatan dari siput gonggong yaitu dikonsumsi dan dijual.
Wahyuning Pratiwi, Winny Retna Melani, Tri Apriadi
Jurnal Akuatiklestari, Volume 3, pp 11-20; doi:10.31629/akuatiklestari.v3i2.988

Abstract:
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kualitas air kolam tailing pasca tambang bauksit, struktur komunitas fitoplankton dan untuk mengetahui keterkaitan antara parameter fisika-kimia perairan dan kelimpahan fitoplankton di Senggarang Kota Tanjungpinang. Penelitian ini dilakukan dengan metode survey di lapangan dan analisis di laboratorium. Penentuan titik sampling dilakukan secara random sampling yaitu dengan menentukan 14 titik sampling yang berbeda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas perairan kolam pasca tambang bauksit memiliki kondisi air yang asam dengan nilai pH berkisar antara 3-4 dan BOD yang tinggi. Kelimpahan fitoplankton berkisar 1.178-3.008 sel/. Keanekaragaman yang rendah, keseragaman yang sedang serta rendahnya dominansi menunjukkan masih ada tekanan ekologis di perairan. Keterkaitan kelimpahan fitoplankton dengan parameter fisika-kimia perairan dari hasil pengelompokan titik sampling tiap kolam ditujukan pada kolam 1 memiliki keterkaitan, sedangkan pada kolam 2, 3 dan 4 tidak memiliki keterkaitan.
Back to Top Top