Jurnal Akuatiklestari

Journal Information
EISSN : 2598-8204
Published by: Jurnal Akuatiklestari (10.31629)
Total articles ≅ 54
Filter:

Latest articles in this journal

Nursyahran Nursyahran, Sri Wulandari, Nurwina Nurwina
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 44-51; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4186

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui komunitas jenis ikan karang target yang tertangkap di sekitar terumbu karang di Perairan Desa Rewatayya Pulau Tanakeke Kabupaten Takalar dengan menggunakan jaring insang dasar. Penelitian ini bermanfaat sebagai bahan informasi bagi pemerintah dan masyarakat nelayan mengenai komunitas ikan yang berada di sekitar terumbu karang. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai bulan Oktober 2021 di Perairan Desa Rewataya Pulau Tanakeke, Kabupaten Takalar. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kuantitatif dan melakukan kelimpahan ikan, indeks keanekaragaman, indeks keseragaman, dan indeks dominansi dengan pengamatan 21 kali trip. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelimpahan yang paling tinggi berada pada stasiun 2 sebesar 1.492 ind/120m², Indeks keanekaragaman yang paling tinggi berada pada stasiun 2 sebanyak 0,3664, indeks keseragaman yang paling tinggi berada pada stasiun 2 sebanyak 0,3335 yang tergolong komunitas rendah, sedangkan indeks dominansi yang paling tinggi berada pada stasiun 2 sebanyak 0,1124 yang tergolong komunitas rendah.
Siti Aisyah, Aiman Ibrahim, Triyanto Triyanto
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 73-79; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4290

Abstract:
Meningkatnya aktivitas manusia di sepanjang aliran sungai telah memberi pengaruh terhadap ekosistem muara. Muara Sungai Cimandiri yang terletak di Teluk Palabuhanratu memberikan masukan sedimen yang cukup besar ke perairan teluk. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis karakteristik fisika-kimia sedimen daerah aliran sungai dan pesisir Cimandiri. Penelitian dilakukan pada bulan September dan November 2020 di alur sungai, muara, dan rawa pesisir Cimandiri. Parameter fisika kimia yang diamati meliputi turbiditas, total padatan tersuspensi (TSS), kedalaman air, kecepatan arus, fraksi sedimen, bahan organik total, dan total nitrogen (TN). Sampel sedimen diambil menggunakan Ekman Grab dan dianalisis lebih lanjut di laboratorium, sedangkan parameter lainnya diukur secara insitu. Hasil analisis menunjukkan kecepatan arus maksimum sebesar 6,0 cm/det diperoleh di ruas sungai (St. S02) dan arus minimum 1,2 cm/det di ruas rawa pesisir (St. RP02). Nilai TSS dan turbiditas di ruas muara cenderung lebih tinggi dibandingkan ruas alur sungai dan rawa pesisir. Material sedimen secara keseluruhan terdiri dari beberapa ukuran yaitu: ukuran >1,70 mm (kerikil); ukuran 0,09 mm s.d 1,70 mm (pasir); dan ukuran <0,09 mm (lempung). Sedimen pada ruas sungai didominasi oleh kerikil dan pasir, ruas rawa pesisir didominasi oleh pasir dan lempung, serta di ruas muara didominasi oleh jenis lumpur. Kandungan nitrogen dan bahan organik cenderung lebih tinggi di ruas muara sungai dan sebagian rawa pesisir.
Khusnul Yaqin, Nirwana Nirwana, Sri Wahyuni Rahim
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 52-57; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4204

Abstract:
Mikroplastik merupakan masalah yang sudah bersifat global dan menjadi ancaman bagi biota di perairan khususnya biota filter feeder seperti kerang hijau (Perna viridis). Penelitian ini telah dilakukan pada bulan Juni sampai Agustus tahun 2019 yang bertujuan untuk mengetahui konsentrasi mikroplastik pada kerang hijau (Perna viridis) yang berasal dari Perairan Mandalle, Kabupaten Pangkajene Kepulauan, Sulawesi Selatan. Sampel kerang yang dikumpulkan sebanyak 99 individu yang dibagi dalam tiga kelompok ukuran panjang cangkang kerang yaitu ukuran 2-3,9 cm, 4-5,9 cm dan 6-7,9 cm. Pengamatan dan penghitungan jumlah mikroplastik dilakukan dengan metode observasi visual menggunakan mikroskop stereo. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata konsentrasi mikroplastik yang didapatkan pada kerang hijau paling tinggi pada ukuran 2-3,9 yaitu 1,87 item/g, kemudian ukuran 4-5,9 cm dengan konsentrasi 0,39 item/g dan konsentrasi terendah pada ukuran 5-6,9 cm yaitu 0,18 item/g. Mikroplastik yang ditemukan hanya satu jenis yaitu fiber yang ukurannya berada pada rentang 0,3-4,4 mm. Warna mikroplastik yang ditemukan terdiri dari empat jenis yaitu biru, merah, hitam, dan bening. Kesimpulannya, kerang hijau yang hidup di Perairan Mandalle telah terkontaminasi oleh mikroplastik baik ukuran kecil maupun ukuran besar meskipun konsentrasinya lebih banyak pada ukuran kecil.
Deni Sabriyati, M Pramono Hadi
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 80-90; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4527

Abstract:
Siklus hidrologi merupakan hal terpenting dalam memahami proses fisik yang mengendalikan distribusi dan pergerakan air. Salahsatu proses siklus hidrologi yang paling berbahaya adalah hujan karena mampu menyebabkan bencana di lingkungan perairan seperti banjir dan banjir bandang. Penelitian ini merupakan sebuah kajian hidrologi di Sub-DAS Bt. Kuranji, Provinsi Sumatera Barat. Tujuan penelitian ini adalah mengetahui debit puncak penyebab banjir bandang akibat curah hujan harian melalui analisis karakteristik hidrograf banjir (HSS) menggunakan pemodelan hidrologi berbasis SIG dan HEC-HMS. Data yang digunakan yaitu DEM IFSAR, data hujan selama 38 tahun, dan citra satelit Quickbird. Data diolah menggunakan perangkat lunak HEC-HMS dan HEC-GeoHMS pada Arc-GIS untuk mendapatkan nilai hujan rerata kawasan (MAP), SCS-CN dan Hidrograf banjir dari debit puncak. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hujan terkosentrasi selama 3 jam dengan Puncak hujan efektif (Pe) pada periode ulang 2, 5, 10, 20, 50, dan 100 tahun rata-rata terjadi antara jam ke-2 dan jam ke-3 turunnya hujan. Debit puncak (Q) tiap periode ulang secara berurutan yaitu 168,4 m3/dt, 287,9 m3/dt, 381,5 m3/dt, 479,6 m3/dt, 616,4 m3/dt, dan 724,9 m3/dt.
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 102-107; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4063

Abstract:
Keberadaan dan kelimpahan gastropoda dan bivalvia sangat ditentukan oleh adanya vegetasi mangrove yang ada di daerah pesisir. Tekanan dan perubahan lingkungan dapat memengaruhi jumlah jenis dan perbedaan struktur dari gastropoda dan bivalvia. Tujuan dari penelitan ini yaitu untuk mengetahui kepadatan gastropoda dan bivalvia di ekosistem mangrove, mengetahui struktur komunitas gastropoda dan bivalvia di ekosistem mangrove, serta mengetahui kualitas perairan pada ekosistem mangrove Perairan Desa Pangkil. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juli-Agustus 2021. Penelitian ini menggunakan metode survei dan analisis laboratorium. Penentuan titik sampling menggunakan metode purposive sampling sebanyak 120 titik dari 8 stasiun, yang dimana pada setiap stasiun terdapat 15 titik dari 3 plot. Hasil analisis struktur komunitas gastropoda dan bivalvia yang diperoleh yaitu, nilai kepadatan gastropoda dan bivalvia tertinggi terdapat pada stasiun 4 yaitu dengan total kepadatan berjumlah 60.667 ind/ha, sedangkan gastropoda dan bivalvia dengan nilai kepadatan terendah yaitu pada stasiun 8 yaitu dengan total kepadatan 12.000 ind/ha. Hasil indeks keanekaragaman gastropoda dan bivalvia pada semua stasiun yaitu dikategorikan sedang. Hasil indeks keseragaman gastropoda dan bivalvia pada semua stasiun yaitu dikategorikan tinggi. Hasil indeks dominasi gastropoda dan bivalvia pada semua stasiun yaitu dikategorikan rendah. Nilai parameter fisika-kimia pada perairan Desa Pangkil masih mendukung untuk kehidupan gastropoda dan bivalvia.
Prima Gandhi, Dahri Tanjung
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 66-72; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4249

Abstract:
Penetapan kawasan Danau Toba sebagai tujuan wisata utama super prioritas membuat Gubernur Sumatera Utara mengeluarkan Surat Keputusan Nomor 188.4/213/KPTS/2017 tentang daya tampung beban pencemaran dan daya dukung Danau Toba untuk budidaya perikanan yaitu sebesar 10.000 ton per tahun dari 60.000 ton ikan budidaya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kelayakan finansial dan jaringan sosial pembudidaya keramba jaring apung di Haranggaol Perairan Danau Toba. Analisis data dilakukan dengan menggunakan analisis kuantitatif dan kualitatif. Penelitian dilakukan pada bulan Juli sampai dengan Februari 2021. Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara finansial keramba jaring apung masih layak dibudidayakan dan terdapat tiga jaringan sosial pada pembudidaya keramba jaring apung di Haranggaol Danau Toba. Budidaya keramba jaring apung di Haranggaol merupakan praktik mendukung Sustainable Development Goals (SDGs) ke 8 dan 14.
Khairunnisa Khairunnisa, Yasir Abdillah, Wahyudin Wahyudin
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 97-101; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4300

Abstract:
Kelurahan Kawal merupakan salah satu kelurahan yang terdapat di Kecamatan Gunung Kijang Kabupaten Bintan dengan posisi yang berbatasan dengan laut. Kelurahan Kawal memiliki luas hutan mangrove dan hutan rawa sebesar ±1.630 ha. Masyarakat Kelurahan Kawal memanfaatkan mangrove sebagai area mencari ikan, kepiting bakau, dan udang. Namun seringkali masyarakat hanya menilai mangrove dari segi ekonominya saja, tanpa memperhitungkan manfaat fisik dan ekologi dari hutan mangrove. Padahal manfaat tersebut juga penting untuk mengetahui seberapa besar nilai manfaat keseluruhan yang terdapat pada ekosistem mangrove. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui nilai non guna ekosistem mangrove berupa nilai pilihan dan nilai keberadaan, serta mengetahui nilai ekonomi total ekosistem mangrove di Kelurahan Kawal, Kabupaten Bintan. Untuk mengetahui nilai pilihan digunakan analisis Benefit Transfer dan untuk mengetahui nilai keberadaan digunakan analisis Contingent Valuation Method. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Nilai Ekonomi Total ekosistem mangrove di Kelurahan Kawal adalah sebesar Rp 762.567.136/tahun, yang terdiri nilai pilihan sebesar Rp 345.502.950/tahun (45%) dan nilai keberadaan sebesar Rp 417.064.186/tahun (55%).
Andi Dyna Riana, Sunarti Sunarti, Muhammad Yusuf
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 91-96; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4528

Abstract:
Usaha budidaya udang windu yang dilakukan masyarakat di Dusun Tempatue merupakan usaha turun temurun yang berlangsung sejak dulu dengan system tradisional. Udang windu merupakan salah satu komoditas unggulan sektor perikanan khususnya perikanan budidaya. Namun saat ini, usaha budidaya udang cukup lesuh dikarenakan berbagai hal termasuk munculnya berbagai penyakit udang seperti white spot. Untuk itu, untuk mengembalikan gairah dan semangat masyarakat untuk kembali membudidayakan udang windu, maka berbagai kajian perlu dilakukan termasuk analisis kelayakan usaha budiddaya udang windu dengan system tradisional. Tujuan penelitian ini adalah menganilisis tingkat kelayakan usaha budidaya udang windu. Penelitian dilakukan di Dusun Tempatue, Kecamatan Mare, Kabupaten Bone. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian kuantitatif dengan jenis penelitian survey. Teknik pengambilan data dilakukan secara purposive sebanyak 30 responden. Metode analisis data yang digunakan adalah analisis finansial, yakni NPV dan Net B/C. Hasil penelitian diperoleh kesimpulan; 1) Usaya budidaya udang windu (Penaeus monodon), sangat layak untuk usahakan, 2) Nilai NPV diperoleh 2,92 dimana nilai NPV tersebut lebih besar dari >0 atau dikategorikan sangat layak, 3) Nilai Net B/C diperoleh 14,89 yang berarti nilai tersebut lebih besar > 1,0 atau dikategorikan sangat layak.
Suparyana Suparyana, Akhmad Fauzi, Tridoyo Kusumastanto, Gatot Yulianto, Muhammad Yusuf
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 58-65; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4453

Abstract:
Pengelolaan sumberdaya alam termasuk juga sumberdaya perairan yang ada di kawasan taman nasional ujung kulon (TNUK), menjadi sangat penting untuk menjaga keberlanjutannya baik dari aspek ekologi, ekonomi dan sosial. Penilaian ekonomi terhadap sumberdaya alam dan lingkungan akan sangat membantu dalam pengelolaan berkelanjutan tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis nilai ekonomi sumberdaya perairan yang ada di dalam kawasan konservasi perairan Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK). Waktu penelitian berlangsung selama 6 bulan, mulai bulan Juni hingga November 2021, di Kawasan Konservasi Perairan (KKP) Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK), Provinsi Banten. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian kuantitatif dengan pendekatan survei. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui metode survey dan observasi lapangan, sedangkan data sekunder diperoleh melalui studi pustaka berupa dokumen/laporan terkait kajian. Metode analisis yang digunakan dalam penelitian adalah metode valuasi ekonomi total (TEV). Hasil penelitian diperoleh 1) Total nilai ekonomi ekosistem mangrove di kawasan konservasi perairan TNUK adalah mencapai Rp 1.010.345.221.267 per tahun atau sekitar Rp 317.590.788 per hektar per tahun, teridri atas; nilai manfaat langsung Rp 144.230.150.017 per tahun, nilai manfaat tidak langsung Rp 615.744.951.250 per tahun dan nilai pilihan Rp 250.370.120.000 per tahun. 2) Total nilai ekonomi ekosistem terumbu karang di kawasan konservasi perairan TNUK adalah mencapai Rp 1.179.953.103.700 per tahun atau sekitar Rp 401.591.832 per hektar per tahun, teridri atas; nilai manfaat langsung Rp 190.223.827.450 per tahun, nilai manfaat tidak langsung Rp 702.202.393.750 per tahun dan nilai pilihan Rp 287.526.882.500 per tahun.
R. Nina Haryati, Andi Zulfikar, Winny Retna Melani
Published: 12 May 2022
Jurnal Akuatiklestari, Volume 5, pp 108-118; https://doi.org/10.31629/akuatiklestari.v5i2.4060

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui laju pertumbuhan dan biomassa daun lamun Thalassiahemprichii di Perairan Tanjung Pisau Desa Penaga Kecamatan Teluk Bintan Kabupaten Bintan. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret-September 2021. Penentuan titik sampling menggunakan metode Random Sampling menggunakan Software Visual Sampling Plan. Area penelitian di bagi menjadi 40 titik yang tersebar secara acak di sepanjang perairan. Pengamatan laju pertumbuhan daun lamun dilakukan selama 60 hari dengan interval waktu 15 hari sekali. Kualitas perairan fisika dan kimia yang diukur meliputi suhu, kecerahan, kecepatan arus, substrat dasar, DO, pH, salinitas serta kandungan bahan organik di Perairan Tanjung Pisau diketahui masih memenuhi baku mutu. Laju pertumbuhan daun terendah terdapat pada titik 18 yaitu 1,01 mm/hari dan laju pertumbuhan daun tertinggi terdapat pada titik 2 yaitu 2,93 mm/hari. Rata-rata laju pertumbuhan selama 60 hari yaitu 1,77 mm/hari. Nilai rata-rata biomassa 60 hari daun lamun yaitu 255,9 gbk/m2. Nilai rata-rata selisih per hari biomassa daun lamun yaitu 0,03 gbk/m2. Dari hasil analisis korelasi dan ANOVA dapat diketahui bahwa yang memengaruhi laju pertumbuhan daun lamun Thalassia hemprichii yaitu suhu, kecepatan arus, dan DO dengan tingkat hubungan sedang serta terdapat perbedaan pertumbuhan daun lamun Thalassia hemprichii pada pengamatan hari ke 60.
Back to Top Top