Refine Search

New Search

Results in Journal PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi): 47

(searched for: journal_id:(1691107))
Page of 1
Articles per Page
by
Show export options
  Select all
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i2.1060

Abstract:
Learning science of community technology is a learning model that links between science, technology and its benefits for the community environment. Science is the body of knowledge. The purpose of the implementation of learning model of community technology science is that learners have comprehensive knowledge about the link between technology science and its benefits for society. Learners are also required to be able to analyze and respond to the negative impacts caused by technology products related to the concept of science in certain subject matter topics. The ability of soft skill is very important given in the learning process. So that the graduates can be graduates who are ready to use in the world of work that not only has the ability of hard skills but also soft skills. Some soft skills, among others; Kominikasi, kejujuran, cooperation, interpersonal, work ethic, discipline, motivation, adapt, organize, confident, ethical, wise, creative, humorous, entrepreunership
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.849

Abstract:
The aims of the study is to determine the effect of jigsaw learning model on the learning outcomes of the Indonesian society study at the second semester of the economy education in the academic year of 2016/2017. The population in this study were 47 students consisting of 2 classes, A class and B class. The sample in this study is A class of 26 students and B class of 21 students. Sampling technique in this research is using Pusposive Sampling with certain consideration reason. Based on the results of simple linear regression analysis conducted by the researchers obtained the results at the level of significance α = 0.05 yield tcount = 8.97 and ttable = 2.020 which means thitung> ttable so H0 rejected and H1 accepted, thus it can be concluded that there is significant influence of jigsaw learning model on the learning outcomes of the Indonesian society study at the second semester of the economy education in the academic year of 2016/2017. Keywords: Learning Outcomes, Jigsaw, Learning Model
Novita Sari, Wakijo Wakijo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.852

Abstract:
The purpose of this study is to determine the Effect of School Library Utilization and Reading Interest on Student Learning Outcomes Integrated Students Class VII Semester Even SMP Negeri 2 Metro Year Lesson 2016/2017. The population in this study were all students of class VII SMPN 2 Metro, amounting to 240 students and samples taken using cluster random sampling technique (random sample) is the determination of samples with the draw of the class. The selected classes are the VII F class of 30 students. To know whether there is Influence of School Library Utilization and Student Reading Interest on Integrated IPS Learning Outcomes is by multiple linear regression formula. From the data analysis of the research results using multiple linear regression formula with the calculation result of School Library Utilization of Integrated IPS Learning Outcomes is 0.923 with very close criteria, from Reading Interest to Integrated IPS Learning Outcomes is 0.707 with the criteria closely and R2 from the Effect of School Library Utilization and Interest Read on Integrated IPS Learning Results of 0.878 with very close criteria. Thus it can be concluded that there is Influence of School Library Utilization And Interest Reading To Learning Results Integrated IPS SMP Negeri 2 Metro Lesson Year 2016/2017 classified as very positive. Where students who declared complete study with KKM >75 as many as 22 students or by 87% and students who expressed incomplete learning as many as 8 students or 13%. Thus the hypothesis is accepted when the Library Utilization and Reading Interest is applied then the results of learning IPS Integrated will be better. The results of this study can be used as a reference for better learning. Keywords: Utilization of School Library, Reading Interest, And Learning Outcomes
Tiara Anggia Dewi
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.850

Abstract:
One of the direct learning models involved students in the learning process is the Role Playing model. The learning model is very suitable for learning subjects that involves real life situation. In Model Role Playing students are invited to play some roles related to the subjects being studied. With the role played by each student, they can experience firsthand the lessons exposed to the subjects. For example on financial management subjects. This research is an experimental, with research design True Experimental Design, Pretest-control Group Design. In the data analysis can be seen that the calculation of the value analysis thitung> ttabel. On the list of significant 5% that is 7.74> 1.70 that t_hitung bigger than ttable and at a significant level of 1% that is 7.74> 2.46 that thitung bigger than ttabel. By affecting t_count with ttable if t_count> ttable means the hypothesis is accepted. From these tests it can be concluded that the effectiveness of Role Playing Model in Improving Student Competence on Financial Management Subject, the hypothesis is accepted. Keywords: Financial Management, Learning, Role Playing Model,
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.841

Abstract:
The existence of the computer lab is one thing that is essential to support the improvement of students’ competence. Some other researcherssaid that some of the characteristics of PBL and its influence on motivation and learning outcomes, however, these studies can not describe the improvement of the activity in utilizing a computer lab. This study aimed to analyze the differences in the use of computer labs and student learning outcomes at the accounting program to operate accounting computer before and after the implementation of project based learning (PBL). The population of this study was all students of XI class and XII class in accounting programof SMK Al Falah Winong. Sampling in this study is using proportionate stratified random sampling. Data collected through observation. Hypothesis testing is done through t test with two independent samples. The results showed that the application of PBL was able to increase the activity in computer lab and student learning outcomes in the competence particularity on operate computer accounting application. Keywords: Project based learning, computer lab, Student learning outcomes
, Ningrum Ningrum
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.848

Abstract:
The learning process shouldbe supported by the interaction between students and teachers. Students who have no interest at the time of study should be given the solution, because it will impacts for low student in learning outcomes. One of the solutions is to improve less interesting learning processthat is by applying cooperative learning model take and give type. The problem formulation in this research “is there any influence of using cooperative learning model take and give type to wards the students’ learning outcomes in Social Science at VIII Grade of SMP Muhammadiyah 1 Metro in even semester of 2016/2017?” The purpose of this study is to determine the effect of cooperative learning take and give typetowards the students’ learning outcomes in Integrated Social Science at VIII Grade of SMP Muhammadiyah 1 Metro in even semester of 2016/2017?. Data collection techniques used in this study are observation, interview, documentation and test. Hypothesis in this study is “There is a positive influence of usingcooperative learning model take and give type to wards the students’ learning outcomes in Integrated Social Science at VIII Grade of SMP Muhammadiyah 1 Metro in even semester of 2016/2017?. Population in this study is all students of VIII Grade, and the determination of the sample by using cluster random sampling selected to be the sample is class VIIIB as an experimental class and class VIIIC as a control class. Next, see from simple linear regression calculation can be known that the hypohtesis is received because thit> ttab can be seen at the real level 5% thet is2,6589 > 1,70 and on a real level 1% thet is 2,6589 > 2,47. Therefore, there is a positive influence of usingcooperative learning model take and give type to wards the students’ learning outcomes in Integrated Social Science at VIII Grade of SMP Muhammadiyah 1 Metro in even semester of 2016/2017.Keywords: Cooperative Learning Model Take And Give Type And Integrated Social Scienceof Learning Outcomes
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.845

Abstract:
The learning model is basically a form of learning which is illustrated from the opening to the closing that is typically presented by teachers or lecturers. While the method of learning is the way used to implement the plan that has been prepared in the real activity for the objectives that have been compiled achieved optimally.Direct instruction model can encourage students' skill to build their own knowledge through learning activities. The learning activities provided are by giving the exercises directly. Giving the tasks directly by providing a problem that must be solved by students so that students are expected to be active to deepen the material provided.The implementation of direct instructioncan improve students' creative thinking skill. This is evident from the the students’ skill in presenting the results of observations that they have done. They have broader thoughts and insights because they have learned from the firsthand. Direct instruction can provide a meaningful experience in learning.Keywords: Creative thinking, Direct instruction, Learning model
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.851

Abstract:
The purpose of this study was to determine the effect of school quality (X1), Promotion mix (X2), School location (X3) Against the number of students (Y). The type of this research is descriptive associative. Descriptive means describing the variables X1, X2, X3 dan Y, While the associative meaning seeks a relationship or influence between variables X1,X2, X3 and Y. This study uses ex post facto method, which is to test what has happened to the subject. The population in this study amounted to 24 schools, because the population is less than 100, the sampling technique in this study is to use saturated samples. All of the population is sampled. Based on the table, to test the above hypothesis is using statistic F. In the table it is explained that Fhitung = 10007.508With a level of significance 0,00. FhitungWith dk numerator = k and dk denominator = n-k-1 with α = 0,05 with Ftabel = F (0,05)(3; 103-3-1) = F(0,05)(3:100) = 2,790. Therefore Fhitung > Ftabel or 10007.508> 2,790. Means, H0 is rejected and H1 accepted. With a level of significance 0,00. Means, H0 is rejected and H1 accepted. It means that, there is a significant influence among school quality (X1), Promotion mix (X2), School location (X3) Against the number of students (Y). Level determination of 0.997 or 99.7%, this means the variable number of students (Y) is affected by school quality (X1), Promotion mix (X2), School location (X3) of 99,7%, The rest of 0.3% influenced by other factors not examined in this study. Keywords: Promotion mix and school location, School quality.
Liana Vivin Wihartanti
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.844

Abstract:
The objective of this research is to know what is the most do minant factor that encourage UMKM enterpreneur stook the People’s Business Credit (KUR) at Bank BRI. The resultss howed that the most dominant factor that encouragethe UMKM entrepreneur stota keoruse the People’s Business Credit (KUR) in BRI loan interest rates lower by 37.31% followed by 29.85% recommended by a friend, easy administation of 17.91%, a longer repayment periodby 7.46% and good serviceat 7.46%. Keywords: Entrepreneur, People’s Business Credit (KUR), Micro, Small and Medium Enter prises (UMKM)
Supriyo Supriyo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.853

Abstract:
Human life with all its activities in order to meet the needs of life always will always faced the possibility of risk either directly or indirectly, can occur in the short term or long term. A possibility of the occurrence or risk had certainly will affect the activity to be done And adversely affect the economy of a family and even a company, if the risks that occur have a vital impact on the family or an organization. Many failures within a company's organization are due to unforeseen risks occurring as for example the company never thinks that a newly established company is still in the short run abruptly because a workforce lacking control in the production system creates a great fire and spends all and has a bad impact For the economy of a family and even a company, if the risks that occur have a vital impact on the family or an organization. Many failures within a company's organization are due to unforeseen risks occurring as for example the company never thinks that a newly established company is still in the short run abruptly because a workforce lacking control in the production system creates a terrible fire and consumes all the company's assets Newly established. Everyone or anyone else would not want the incident to happen and befall themselves and his business in the future. Keywords: Islamic perspective, Risk management
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.842

Abstract:
Nowadays, competence mastery is highly required in order to compete in the ASEAN Economic Community (AEC) Era. The purpose of this research is to figure out the students’ understanding and readiness dealing with the ASEAN Economic Community as well as the possible encountering problems when competing in the ASEAN Economic Community Era. This research uses a descriptive-qualitative approach conducted at Economics Faculty involving respondents of office administration education department students in the academic year of 2014/2015. The data are collected through questionnaires. The research results show that based on the aspect of communication competence, students are adequately ready with the percentage of 71.46%; based on the aspect of capability competence, they are categorized into high by 64.72%; and their knowledge competence has already reached 73.14%.Keywords: Labor markets in the ASEAN Economic Community (AEC) Era, Students’ readiness, Working competence,
, Maryatun Maryatun
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.847

Abstract:
Marketing is an essential activity in the company. Marketing is a system in the whole of the business activities shown to plan, price, promote, and distribute goods and services that satisfy the needs, both of the existing buyers and the potential buyers. The purpose of this research is: "to know the effect of distribution line towards income level of banana chips entrepreneurat Metro City in 2016". While the hypothesis in this study is: "There is a positive influence of the application of distribution line towards income level of banana chips entrepreneurat Metro City in 2016". Calculation analysis of t_count and t_tabel above mentioned means that t_count> t_table. And t_tables can be viewed in the G list. At a significant level of 5% ie 35.9> 1.73 and a significant level of 1% that is 35.9> 2.55. Thus the hypothesis reads "there is a positive influence of the effect of distribution line towards income level of banana chips entrepreneurat Metro City in 2016". Keywords: Distribution line, Income level.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.846

Abstract:
The purpose of this research is to know the effect of learning probing prompting assisted flash card media to the learning outcomes of study of IPS integrated second semester class VII MTs Muhammadiyah Metro academic year 2016/2017.The population in this study is the students of class VII MTs Muhammadiyah Metro academic year 2016/2017 which amounted to 48 students. The sample used is class VIIB MTs Muhammadiyah Metro which amounts to 24 students as experiment class, while class VIIA become control class. This study aims to determine whether there is influence of the use of learning with Probing Prompting Helped Flash Card Media to the results of learning IPS integrated with the formula of simple linear regression. From the data analysis of the results of the study using simple linear regression formula with a significant level of 5% obtained tcount = 3.85 while ttable = 1.72 shows t count > ttable, so the hypothesis accepted, that there is a significant influence from the use of probing prompting model assisted flash card media on the learning outcomes of study of IPS integrated second semester class VII MTs Muhammadiyah Metro academic year 2016/2017.Keywords : Flash card, Learning outcomes, Probing prompting
Purwati Purwati
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 5; https://doi.org/10.24127/ja.v5i1.843

Abstract:
To get good result in learning process, teacher should be able to improve herself by using many kinds of methods so that the result can be improved and students can be active in teaching learning process. The purpose of this research is to know whether the use of discussion and giving task can improve learning achievement in a material of economic growth at the class of XI IPS 4 SMAN 1 Punggur year 2015/2016. To get good result in learning process teacher should be able to improve herself by using many kinds of methods so the result can be improved and students can be active in teaching learning process. The purpose of this research is to know whether the use of discussion and giving task can improve learning achievement in a material of economic growth at the class of XI IPS 4 SMAN 1 Punggur year 2015/2016. The location of this research is in SMAN 1 Punggur. It is done for 3 months , August to October 2015. Subject of this research is Class XI IPS 4 of SMAN 1 Punggur in the academic year of 2015/ 2016. Technique of collecting data used are : observation, documentation and data analysis interview by using qualitative descriptive analysis. Research procedure uses classroom action research method that consists of 2 cycles. The result of the classroom action research shows that In pre cycle, students who pass / succeed are 10 from 31 students or 32.14% and fail students are 21 from 31 students or equal to 6.86 %. After getting treatment in the first cycle, passed students increases to 22 from 31 students or 75% while fail students decrease 10 from 31 students or 25%. In the second cycle, passed students increases to 29 from 31 students or 92.86% while failed students only 2 from 31 students. Based on the data above it can be concluded that by using discussion method and giving task can improve thestudents’ economy achievement with economic growth material at the XIGrade of Social Science 4 in SMAN 1 Punggur on odd semester in the academic year of 2015/2016is true. Keywords : Discussion method and giving task, Learning achievement.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.631

Abstract:
Proses pembelajaran harus didukung oleh interaksi antara mahasiswa dan dosen secara efekif. Mahasiswa yang tidak mempunyai minat pada saat pembelajaran harus dicarikan solusi untuk mengatasinya karena akan berdampak pada hasil belajar yang rendah. Salah satu solusi untuk memperbaiki proses pembelajaran yang kurang menarik yaitu dengan penerapan media komik strip. Media pembelajaran ini diharapkan mampu meningkatkan minat mahasiswa dalam pembelajaran. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif. Ditinjau dari apek yang diteliti, penelitian ini merupakan study kasus (case study). Teknik pengumpulan data yaitu observasi, wawancara, dan dokumen. Pengujian keabsahan data menggunakan triangulasi data yaitu triangulasi sumber, metode dan teori. Teknik analisis data menggunakan model analisis interaktif. Berdasarkan hasil penelitian penerapan pembelajaran menggunakan media komik strip yang dilakukan memberi dampak positif terhadap kegiatan pembelajaran. Respon mahasiswa terhadap kegiatan pembelajaran dikelas terlihat lebih antusias menggunakan media komik strip. Mereka lebih berminat untuk mengetahui bagaimana bentuk gambar dan cerita yang akan ditampilkan dalam media komik strip sehingga ketika mereka membaca media komik strip secara tidak langsung mereka mempelajari materi pembelajaran. Minat belajar mahasiswa cenderung meningkat jika dibandingkan dengan sebelum menggunakan media komik strip. Dengan demikian pemanfaatan media komik strip sebagai media pembelajaran manajemen keuangan dapat eningkatkan minat siswa dalam kegiatan pembelajaran
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.637

Abstract:
Penelitian ini merupakan penelitian Quasi eksperimen dengan menggunakan pendekatan kuantitatif karena peneliti tidak merubah keadaan kelompok awal sampel. Desain penelitian dalam ini yaitu “the nonequivalent posttest-only control group design”. Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Tulang Bawang Barat Provinsi Lampung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII di SMP Tulang Bawang Barat. Pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa, dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari. Berpikir kritis merupakan kemampuan untuk memahami masalah, menyeleksi informasi yang penting untuk menyelasaikan masalah, memahami asumsi-asumsi, merumuskan dan menyelasaikan hipotesis yang relevan, serta menarik kesimpulan yang valid dan menentukan kevalidan dari kesimpulan-kesimpulan. Berdasarkan peneliitian yang telah dilakukan dan berdasarkan hasil uji perbedaan rataan postes kelas eksperimen dan kelas kontrol tersebut diketahui bahwa nilai Sig. (2-tailed) yaitu 0,038 lebih kecil dari nilai α = 0,05, sehingga H0 ditolak. Hasil ini berarti kedua kelas memiliki kemampuan berpikir kritis yang berbeda secara signifikan. Kemampuan berpikir kritis siswa yang mendapat pembelajaran pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) lebih tinggi dari pada siswa yang mendapat pembelajaran konvensional. Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat pengaruh pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) terhadap berpikir kritis siswa pada mata pelajaran ekonomi.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.642

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh penggunaan Metode DRill terhadap hasil belajar Akuntansi. Metode penelitian yang digunakan adalah quasi eksperimental design berbentuk noneqiuvalent control group design. Dari analisis data menunjukkan hasil belajar Akuntansi mengalami peningkatan 40% dilihat dari perbandingan evaluasi pretest dan evaluasi posttest, yaitu peserta didik yang mencapai kriteria ketuntasan minimal pada evaluasi pretest adalah 30%, sedangkan peserta didik yang mencapai kriteria ketuntasan minimal pada evaluasi posttest adalah 70%. Berdasarkan hasil penelitian tersebut maka hipotesis dapat diterima sebab thitung (thit) = 13.08 lebih besar daripada ttabel (ttab) = 1.70 dan 2.47. Dengan demikian menunjukkan bahwa “ada pengaruh yang positif penggunaan Metode Drill terhadap hasil belajar Akuntansi kelas X semester genap SMK Negeri 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016.”
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.638

Abstract:
Rendahnya kemampuan berpikir kreatif mahasiswa diduga karena proses pembelajaran cenderung lebih disibukkan dengan pemikiran bagaimana caranya agar seluruh materi dapat segera diberikan kepada mahasiswa. Cara ini cenderung tidak melibatkan mahasiswa dalam pembelajaran sehingga tidak dapat membentuk mahasiswa menjadi pribadi yang kreatif dan mandiri. Fokus utama dalam penelitian ini adalah apakah terdapat pengaruh Pembelajaran metode Creative Problem Solving terhadap kemampuan berfikir kreatif mahasiswa? Populasi 60 penelitian ini orang mahasiswa yang berasal dari kelas A dan B semester 6. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode survey. Data utama diperoleh melalui pengisian kuisioner. Sedangkan data tambahan diperoleh melalui penilaian produk, dokumentasi, observasi dan wawancara. Data yang diperoleh kemudian diolah menggunakan Uji regresi untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh pembelajaran metode Creative Problem Solving terhadap kemampuan berfikir kreatif mahasiswa pendidikan Ekonomi FKIP UM Metro. Hasil pengolahan data membuktikan bahwa H0 diterima dengan nilai Sig.(2-tailed) sebesar 0.984, atau dengan kata lain dapat dikatakan bahwa tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara pretes kelas kontrol dan kelas eksperimen. Pengujian hipotesis kedua membuktikan bahwa nilai Sig.(2-tailed) sebesar 0.49. Berdasarkan kriteria, maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara nilai pretes dengan posttes kelas eksperimen atau dengan kata lain H1 diterima.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.632

Abstract:
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin mendorong pemanfaatan hasil-hasil teknologi dalam kegiatan pembelajaran. Salah satunya adalah pemanfaatan media pembelajaran sebagai sarana penunjang kegiatan pembelajaran guna tercapainya tujuan pembelajaran secara optimal. Berdasarkan fenomena yang terdapat pada mahasiswa pendidikan ekonomi untuk mata kuliah manajemen keuangan yang hasil belajarnya belum optimal, maka diperlukan pemanfaatan media pembelajaran berupa media komik strip. Komik strip dimanfaatkan sebagai media pembelajaran karena diduga sesuai untuk menggambarkan materi pembelajaran agar dapat membantu memudahkan pemahaman mahasiswa. Pendekatan penelitian ini adalah penelitian kuantitatif metode eksperimen, dengan desain eksperimen semu atau quasi eksperimental design bentuk nonequivalent control group design. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, dokumentasi, angket, dan tes. Teknik yang digunakan untuk menganalisis data adalah t-test dua sampel independen. Pemanfaatan media komik strip mempengaruhi hasil belajar ditunjukkan dengan nilai signifikansi uji t adalah 0,000. Nilai signifikansi tersebut kurang dari 0,05 yang berarti bahwa H1 tidak ditolak serta nilai t hitung adalah sebesar 5,508 > dari t tabel yaitu sebesar 1,99. Sehingga pemanfaatan komik strip sebagai media pembelajaran memiliki pengaruh yang signifikan terhadap hasil belajar.
Fajar Jefri Irawan,
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.641

Abstract:
Metode cooperative learning tipe group investigation merupakan model pembelajaran kooperatif yang melibatkan siswa secara maksimal dalam kegiatan pembelajaran mulai dari merencanakan topik-topik yang akan dipelajari, bagaimana melaksanakan investigasinya, hingga melakukan presentasi kelompok dan evaluasi. Dalam Group Investigation tersebut siswa dibagi kedalam 6 kelompok yang setiap kelompok terdiri dari 4 siswa, setiap kelompok memilih topik yang sisajikan kemudian membagi topik-topik tersebut untuk dikerjakan oleh masing-masing kelompok. Kemudian menggabungkan hasil temuan tiap individu menjadi laporan kelompok, untuk selanjutnya setiap kelompok menyajikan hasil kerja dalam suatu diskusi kelas. Adapun yang menjadi masalah dalam penelitian ini yaitu “ Masih banyak siswa yang belum tuntas hasil belajar Prakarya dan Kewirausahaan (PKWU) kelas X Semester Genap SMK Negeri 1 Metro Tahun Pelajaran 2015/2016.”. Dari masalah tersebut maka rumusan masalahnya adalah “Apakah ada pengaruh penggunaan model Coperative Learning Tipe Group Investigation (GI) terhadap hasil belajar prakarya dan kewirausahaan (PKWU) siswa kelas X semester genap SMK Negeri 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016?”. Tujuan penelitian ini adalah “untuk mengetahui pengaruh penggunaan model Cooperative Learning Tipe Group Investigation terhadap hasil belajar Prakarya dan Kewirausahaan (PKWU) siswa kelas X Semester Genap SMK Negeri 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016”. Berdasarkan hasil penelitian tersebut maka hipotesis ditermia, sebab dalam analisis data dapat diketahui bahwa analisis perhitungan nilai tersebut > . Pada taraf signifikan 5% yaitu 10,27 > 1,72 yaitu lebih besar 8,48 dari Demikian menunjukan bahwa model Cooperative Learning tipe Group Investigation mempunyai pengaruh yang positif terhadap hasil belajar Prakarya dan Kewirausahaan (PKWU) siswa kelas X Semester Genap SMK Negeri 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.634

Abstract:
Kecurangan akademik seringkali terjadi dalam tes formatif maupun sumatif. Beberapa bentuk kecurangan yang umum terjadi yaitu (1) memberi, mengambil, atau menerima informasi tertentu (2) menggunakan suatu alat yang dilarang, (3) memanfaatkan kelemahan orang, prosedur, maupun proses untuk mendapatkan keuntungan. Artikel ini bertujuan untuk mendiskripsikan metode analisis kecurangan mengerjakan soal yang mengarah pada plagiarisme dalam bentuk kegiatan memberi, mengambil atau menerima informasi tertentu berkaitan dengan jawaban tes formatif maupun tes sumatif. Metode yang digunakan menekankan pada tiga langkah analisis yaitu (1) unjuk kerja (performance), (2) kriteria unjuk kerja (performance criteria), serta (3) rubrik penskoran (scoring rubric). Hasil analisis diharapkan mampu memberikan data kecurangan akademik yang dilakukan oleh siswa.
Tiara Anggia Dewi
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.636

Abstract:
Krisis karakter masih sulit dilepaskan dari perilaku masyarakat terutama generasi muda pada pendidikan dasar dan menengah. Untuk mencegah lebih parahnya krisis karakter tersebut, upaya pendidikan karakter bangsa melalui berbagai cara yang inovatif sangat penting untuk dikembangkan. Menumbuhkan jiwa yang berkarakter pada anak salah satunya adalah dengan pembelajaran sosial dan emosional (SEL) yang tidak terlepas dari perkembangan fisik, mental, dan emosi (Santrock, 2002). Pendidikan karakter sangat penting untuk disejajarkan kedudukannya dengan materi pokok pembelajaran IPS. Beberapa kebiasaan buruk dalam bersosial harus dapat dicegah dan diatasi sejak dini kepada peserta didik, sebab apabila tidak diupayakan untuk diminimalisir, maka hal tersebut akan mengakar dan sulit dihilangkan dari budaya generasi muda.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i2.635

Abstract:
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh contextual teaching and learning (CTL) teknik praktek jual beli terhadap kemampuan memahami akuntansi. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan desain penelitian True Experimental Design, bentuk Pretest-control Group Design. yang dilakukan pada mahasiswa semester genap, mata kuliah Telaah Ekonomi SMA pada materi akuntansi, pembahasan Jurnal Khusus Perusahaan Dagang UM Metro. Analisis data menunjukkan rataan skor postes kemampuan memahami akuntansi mahasiswa untuk kelas eksperimen sebesar 71,80 dan kelas kontrol sebesar 66,26. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa nilai Sig. (2-tailed) yaitu 0,007 lebih kecil dari nilai α = 0,05, sehingga H0 ditolak. Hasil ini berarti kedua kelas memiliki kemampuan memahami akuntansi yang berbeda secara signifikan. Kemampuan memahami akuntansi mahasiswa yang mendapat pembelajaran pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) lebih tinggi dari pada mahasiswa yang mendapat pembelajaran konvensional. Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat pengaruh pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) terhadap memahami akuntansi mahasiswa.
Tiara Anggia Dewi
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.474

Abstract:
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penerapan model Problem Based Instruction (PBI) untuk meningkatkan hasil belajar mahasiswa pada matakuliah Ekonomi Pembangunan. Metode yang digunakan dalam penelitian ini eksperimen design yaitu pretest posttest control group design.Analisis data menunjukkan hasil belajar model Problem Based Instruction mengalami peningkatan 51,5% dilihat dari perbandingan evaluasi pretestmahasiswa 28,5% sedangkan mahasiswa yang mencapai kriteria ketuntasan minimal pada evaluasi posttest adalah 80%.Berdasarkan hasil penelitian tersebut maka hipotesis dapat diterima sebab thitung (tdaf) = 3,76 lebih besar dari pada ttabel (ttab) = 1,70 dan 2,47. Dengan demikian menunjukkan bahwa penerapan model Problem Based Instruction pada matakuliah Ekonomi Pembangunan dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa di UM Metro
Sunaryo Sunaryo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.479

Abstract:
Keberanian untuk meraih kesempatan dan menggunakan kesempatan untuk berkembang harus dikembangkan sejak di SMK. Untuk berwirausaha, seseorang harus memiliki sikap pantang menyerah dan ulet. Sikap tersebut merupakan kegigihan seorang wirausaha untuk mencapai kesuksesan. Memiliki sikap gigih merupakan salah satu keberhasilan mata pealajaran kewirausahaan di SMK, termasuk di SMK Muhammadiyah (Muh) 2 Metro. Selain hasil belajar kognitif, sikap gigih merupakan hasil belajar ranah afektif yang sangat penting dalam membangun mentalitas seorang wirausahawan. Tujuan penelitian ini untuk meningkatkan hasil belajar pada KD menunjukkan sikap pantang menyerah dan ulet siswa kelas IX TKR-1 dalam pembelajaran Kewirausahaan di SMK Muh 2 Metro, dan meningkatkan kegigihan siswa dalam wirausaha. Penelitian dilaksanakan diSMK Muh 2 Metro pada siswa kelas IX TKR-1 B, semester ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013. Jumlah siswa 32 siswa. Metode yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas. Penelitian dilaksanakan selama tiga bulan dari bulan Juli sampai dengan bulan September tahun 2012. Peneliti dapat menyimpulkan bahwa hasil belajar, kegigihan belajar siswa dan proses pembelajaran Kewirausahaan, siswa kelas IX TKR-1 di SMK Muh 2 Metro pada KD menunjukkan sikap pantang menyerah dan ulet dapat meningkat melalui pembelajaran menggunakan pembelajaran discoveryinkuiri dan penugasan. Sehingga disarankan dalam penerapan Discovery Inkuiri musti diberikan tujuan yang jelas pada saat penugasan. Hal dimaksudkan agar siswa tidak cepat putus asa karena tujuan yang akan dicapai tersebut dapat dijadikan dasar untuk menentukan cara meraihnya. Berikan penugasan secara berkelompok dengan keluasan akses dan cara yang digunakan sehingga peran teman sebaya dapat dioptimalkan dalam menyelesaikan tugas yang diberikan. Metode pembelajaran discoveryinkuiri harus digunakan secara bertahap dengan melalui anya jawab dan diskusi pada fase awal. Hal ini dilakukan untuk mendorong secara intensif intensitas kegigihan siswa.
Nurmala Nurmala
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.478

Abstract:
Di SMP Negeri 2 Metro, guru dalam proses pembelajaran kurang memodivikasi metode pembelajaran IPS Terpadu. Hal ini terjadi karena pola pikir belajar diartikan sebagai perolehan pengetahuan, dan mengajar adalah memindahkan pengetahuan kepada siswa, disamping itu pembelajaran ditekankan pada hasil, bukan pada proses. Akibatnya proses pembelajaran di kelas menjadi monoton karena guru hanya menungunan metode konvensional dan aktivitas siswa di kelas hanya mencatat lebih dominan dengan menghafal. Pembelajaran IPS Terpadu di kelas ditekankan pada keterkaitan antara konsep-konsep IPS Terpadu dengan pengalaman anak sehari-hari. Selain itu, perlu menerapkan kembali konsep IPS Terpadu yang telah dimiliki anak pada kehidupan sehari-hari atau pada bidang lain sangat penting dilakukan. Untuk memudahkan pemahaman siswa tentang hal tersebut, maka salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan model pembelajaran Numbered Heads Together. Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 2 Metro.Penelitian direncanakan selama 3 (tiga) bulan dimulai pada bulan September sampai dengan bulan November 2013. Subjek pada penelitian tindakan kelas ini adalah siswa Kelas IX.5 dengan jumlah siswa 28 orang, yang terdiri dari 18 orang laki-laki dan 10 orang perempuan. Penelitian dilaksanakan pada saat mata pelajaran IPS Terpadu berlangsung dengan Standar Kompetensi “Memahami usaha persiapan kemerdekaan,”. Dipilihnya kelas ini yang menjadi subjek dalam penelitian karena kelas ini termasuk yang menjadi tugas penulissebagai guru IPS Terpadu dan dari segi prestasi cukup refresentatif dijadikan subjek dalam penelitian. Pada siklus I Pada siklus-1 ini terdapat 4 siswa yang memperoleh hasil belajar diatas penguasaan minimal, 18 siswa memperoleh hasil belajar sesuai dengan batas minimal, dan 6 siswa belum sesuai dengan yang diharapkan. Hasil belajar siswa pada siklus - 2 terdapat 15 siswa yang memperoleh hasil belajar diatas penguasaan minimal dan 13 siswa yang memperoleh hasil belajar sesuai dengan yang diharapkan. Hasil belajar siswa pada pembelajaran IPS Terpadu melalui Model pembelajaran Numbered Head Together sudah ada peningkatan.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.475

Abstract:
Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah “Untuk Mengetahui Pengaruh Penggunaan Strategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir (SPPKB) Terhadap Hasil Belajar Kewirausahaan Siswa Kelas XI semester genap SMK Muhammadiyah 2 Metro Tahun Pelajaran 2015/2016.” Hipotesis dalam penelitian ini adalah “Ada pengaruh yang signifikanStrategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir (SPPKB) terhadap hasil belajar kewirausahaan kelas XI semester genap SMK Muhammadiyah 2 Metro Tahun Pelajaran 2015/2016.” Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI SMK Muhammadiyah 2 Metro tahun pelajaran 2015/2016. Penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan Penggunakan Strategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir (SPPKB) dalam proses pembelajaran kepada peserta didik. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI SMK Muhammadiyah 2 Metro tahun pelajaran 2015/2016 yang berjumlah 353. Sampel di ambil secara Sampling Purposive dan di peroleh kelas XI TKJ 2 dengan jumlah 32 siswa sebagai kelas yang dijadikan penelitian eksperiman atau sebagai kelas yang mendapat perlakuan Penggunakan Strategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir (SPPKB). Dari analisis data hasil penelitian menggunakan rumus regresi linier sederhana didapat t-hitung = 1,24 sedangkan t-tabel = 1,84 pada taraf signifikasi 0,05 dengan demikian t-hitung < t-tabel. Ini berarti regresi linier sederhana bersifat nyata, atau hipotesis terima.Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan strategi pembelajaran peningkatan kemampuan berpikir (SPPKB) dapat meningkatkan hasil belajar kewirausahaan siswa kelas XI SMK Muhammadiyah 2 Metro karena hipotesisnya diterima, yaitu “Ada pengaruh yang signifikanstrategi pembelajaran peningkatan kemampuan berpikir (SPPKB) terhadap hasil belajar kewirausahaan kelas XI semester genap SMK Muhammadiyah 2 Metro Tahun Pelajaran 2015/2016.” Dimana siswa yang dinyatakan tuntas belajar dengan KKM ≥70 setelah diberikan treatment sebanyak 17 siswa atau 53,12% dan siswa yang dinyatakan belum tuntas sebanyak 15 siswa atau 46,88%, maka dapat dikatakan proses pembelajaran dikatakan berhasil.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.480

Abstract:
Tujuan penelitian tindakan kelas adalah mendeskripsikan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran kewirausahaan dengan menggunakan metode bermain peran, diskusi dan penugasan, untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas XI-Teknik Pemesinan dalam pembelajaran kewirausahaan di SMKN 3 Metro. Peneliti dapat menyimpulkan bahwa: 1) Penggunaan metode bermain peran pada KD mengelola konflik harus diawali dengan penugasan. Penugasan tersebut dimaksudkan untuk memberikan waktu latihan kepada para siswa menghafalkan transkrip dialog, belajar mengelola mimik sesuai dengan peran, mengembangkan dialog jika diperlukan. Setelah penampilan diadakan diskusi sebagai sarana evaluasi dengan pengembangan sikap tanggung jawab siswa. 2) Penerapan metode bermain peran, diskusi, dengan penugasan dapat meningkatkan prestasi belajar kewirausahaan mengelola konflik siswa kelas XI-Teknik Pemesinan. Analisis data menunjukan adanya peningkatan rata-rata hasil belajar meningkat 2,59 dari Prasiklus ke Siklus I, bermula dari 3,8 menjadi 6,4. Kemudian meningkat 1,34 dari 6,4 menjadi 7,7 pada siklus II. 3) Pemeranan telah memberikan pengalaman batin sehingga sikap tanggung jawab siswa menjadi lebih baik. Hal ini sebagaimana diperoleh hasil pengisian angket sikap tanggung jawab sebesar 95% siswa menjadi cukup Tanggung Jawab. Pemaknaan tanggung jawab dalam bekal berwirausaha semakin tumbuh seiring dengan pemahaman bahwa kecerdasan kognitif terhadap aspek usaha saja tidak cukup, tetapi butuhkan sikap yang stabil.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.472

Abstract:
Metode cooperative learning tipe group investigation merupakan model pembelajaran kooperatif yang dapat melibatkan peserta didik secara aktif dalam kegiatan pembelajaran mulai dari merencanakan topik-topik yang akan dipelajari, bagaimana melaksanakan investigasinya, hingga melakukan presentasi kelompok dan evaluasi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya pengaruh penggunaan model pembelajaran cooperative learning tipe Group Investigation terhadap hasil belajar IPS Terpadu peserta didik kelas VIII semester genap SMP YPI 1 Bandar Mataram Lampung Tengah tahun pelajaran 2015/2016. Hipotesis yang penulis ajukan adalah “Ada pengaruh yang positif pada model pembelajaran cooperative learning tipe Group Investigation terhadap hasil belajar IPS Terpadu peserta didik kelas VIII semester genap SMP YPI 1 Bandar Mataram Lampung Tengah tahun pelajaran 2015/2016. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP YPI 1 Bandar Mataram Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2015/2016 yaitu berjumlah 48 orang siswa dan diantaranya terdiri dari 2 kelas. Dan yang menjadi sampel dalam penelitian ini adalah kelas VIIIa dan VIIIb. Kelas VIIIa sebagai kelas eksperimen dan kelas VIIIb sebagai kelas control, sampel diambil menggunakan teknik purposive sampling, Eksperimen dilaksanakan pada siswa kelas VIIIa Semester Genap SMP YPI 1 Bandar Mataram Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2015/2016 yang berjumlah 24 peserta didik. Data penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan metode observasi, wawancara, dokumentasi, dan tes. Sedangkan untuk mengetahui tingkat validitas dan reliabilitas penulis menggunakan rumus K-R 20. Kemudian untuk menguji/membuktikan hipotesis digunakan rumus Regresi Linier Sederhana yaitu Ŷ = a + bx. Nilai Ŷ = 73,33+ 0,5 X yang dilanjutkan dengan rumus thitung > ttabel.pada daftar signifikan 5% yaitu 4 > 1,72 dan pada taraf signifikan 1% yaitu 4 > 2,52. Dengan demikian hipotesisnya diterima karena ada pengaruh yang positif terhadap penggunaan model pembelajaran cooperative learning tipe Group Investigation terhadap hasil belajar IPS Terpadu SMP YPI 1 Bandar Mataram Lampung Tengah.
Wakijo Wakijo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.471

Abstract:
Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan Cooperative Learning tipe STAD terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester Genap SMP Muhammadiyah 1 Metro Tahun Pelajaran 2015/2016. Berdasarkan penelitian ini metode eksperimen mengguanakan bentuk quasi experiemental design nonequivalent control group design. Dalam penelitian ini populasinya adalah seluruh peserta didik kelas VIIID SMP Muhammadiyah 1 Metro yang sebanyak 5 kelas dengan jumlah 123 peserta didik. Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Sehingga diperoleh bahwa kelas VIIIDyang berjumlah 24sebagai kelas eksperimen dan kelas VIIIE yang berjumlah 27 sebagai kelas kontrol. Berdasarkan perhitungan dengan rumus regresi linier sederhana dengan menggunakan dalam analisis data dapat diketahui bahwa analisis perhitungan nilai tersebut > . Pada taraf signifikan 5% yaitu 9,10 > 1,72 dan pada taraf signifikan 1% yaitu 9,10 > 2,51. Jika dengan > berarti hipotesisnya diterima. Dan apabila < berarti hipotesisnya ditolak. Dengan demikian, pengaruh penggunaan model Cooperative Learning tipe Student Teams Achivement Division terhadap hasil belajar IPS Terpadu peserta didik Kelas VIII Dsemester genap SMP Muhammadiyah 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016 hipotesisnya dapat diterima/ dibuktikan.
Safitri Kurnia Lestari, Ningrum Ningrum
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.473

Abstract:
Metode cooperative learning tipe think-pair-share merupakan model pembelajaran yang melibatkan peserta didik secara maksimal dalam kegiatan pembelajaran mulai dari merencanakan topik-topik yang akan dipelajari, bagaimana mendiskusikan topik suatu materi, hingga melakukan presentasi kelompok dan evaluasi. Adapun yang menjadi masalah dalam penelitian ini yaitu “ Masih banyak peserta didik yang belum tuntas hasil belajar pada mata pelajaran kewirausahaan peserta didik kelas X semester genap SMK Kartikatama 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016”. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui pengatuh penggunaan model Cooperative Learning Tipe Think-Pair-Share(TPS) terhadap hasil belajar kewirausahaan pada kelas X semester genap SMK Kartikatama 1 metro tahun pelajaran 2015/2016. Maka hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: “Ada pengaruh positif pengunaan model Cooperative Learning TipeThink-Pair-Share terhadap hasil belajar kewirausahaan peserta didik kelas X semester genap SMK Kartikatama 1 Metro tahun pelajaran 2015/2016”. Populasi dalam penelitian ini wilayah yang sebanyak 3 kelas dengan jumlah 71 peserta didik. Sampel dalam penelitian ini adalah kelas X AK 1 yang berjumlah 24sebagai kelas eksperimen dan kelas X AK 2yang berjumlah 21 sebagai kelas kontrol. Setelah dianalisis hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa dari analisis perhitungan nilai thitung>ttabel dapat dilihat pada daftar G, pada daftar signifikan 5% yaitu 9,10>1,72. Dan pada taraf signifikan 1% yaitu 9,10>2,51. Dengan demikian hipotesisnya berbunyi bahwa : ada pengaruh positip penggunaan Cooperative Learning Tipe Think-Pair-Share (TPS) dapat meningkatkan hasil belajar kewirausahaan siswa kelas X AK 1 semester genap SMK Kartikatama 1 metro tahun pelajaran 2015/2016 pada pokok bahasan mengelola konflik. Siswa yang dinyatakan tuntas dengan KKM (75) setelah treatment sebanyak 14 siswa atau sebesar 58,33% dan siswa yang dinyatakan belum tuntas sebanyak 10 siswa atau sebesar 41,67%. Oleh karena itu untuk meninkatkan hasil belajar siswa, guru dapat menerapkan penggunaanCooperative Learning Tipe Think-Pair-Share(TPS) dalam pembelajaran yang di selenggarakan.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 4; https://doi.org/10.24127/ja.v4i1.825

Abstract:
Penelitian ini merupakan penelitian yang menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif. Penelitian ini dilakukan pada mahasiswa program studi pendidikan ekonomi untuk mengetahui implementasi penggunaan metode resitasi terhadap minat mahasiswa untuk berkoperasi. Peneliti yang merupakan dosen pengajar pada program studi pendidikan ekonomi, menemukan permasalahan bahwa pada mata kuliah koperasi yang ditempuh mahasiswa semester lima ternyata masih banyak mahasiswa yang belum memiliki jiwa koperasi.Pembelajaran mata kuliah koperasi menggunakan metode resitasi yaitu pemberian tugas mandiri diluar jam pelajaran di kampus. Teknik pengumpulan data pada penelitian ini dengan cara observasi, wawancara, dokumentasi, foto dan tes. Dari tugas observasi langsung dan wawancara ternyata mahasiswa menunjukkan respon yang positif. Ketika mahasiswa diminta mempertanggungjawabkan hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan ternyata mereka dengan lengkap dan antusias menceritakan hasil yang mereka peroleh. Hal ini menunjukkan minat mahasiswa untuk mengenal lebih jauh tentang koperasi semakin baik. Selain itu, pemberian tugas lainnya adalah mahasiswa diminta membuat sebuah Koperasi Simpan Pinjam (KSP) per kelas.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i2.330

Abstract:
Guru merupakan salah satu ujung tombak keberhasilan tujuan dari pendidikan. Guru merupakan komponen paling menentukan dalam sistem pendidikan secara keseluruhan yang harus mendapat perhatian sentral, pertama dan utama. Figur yang satu ini akan senantiasa menjadi sorotan strategis ketika berbicara masalah pendidikan, karena guru selalu terkait dengan komponen manapun dalam sistem pendidikan. Guru memegang peran utama dalam pembangunan pendidikan, khususnya yang diselenggarakan secara formal di sekolah.Lesson Study diartikan sebagai suatu model pembinaan profesi pendidik melalui pengkajian pembelajaran secara kolaboratif dan berkelanjutan, berdasarkan prinsip-prinsip kolegialitas yang saling membantu dalam pembelajaran untuk membangun komunitas belajar. Adapun tujuan utama dari penggunaan metode Lesson Study adalah kegiatan perbaikan guru dalam melakukan proses pembelajaran di kelas. Hal ini susuai dengan pendapat Astika (2013: 04), yang mengatakan bahwa: Lesson Study mendukung terjadinya peningkatan kemampuan profesionalisme guru, khususnya kompetensi pedagogi dan kompetensi profesional. Teknik pengajaran yang dilakukan dengan berbagai ketrampilan bertujuan untuk menciptakan situasi dalam proses belajar mengajar, yakni dapat menyenangkan dan mendukung terciptanya prestasi belajar siswa yang memuaskan. Dengan adanya proses pembelajaran berbasis Lesson Study, diharapkan guru akan mengetahui kelamahan-kelamahan yang selama ini dilakukan saat dikelas dan berusaha memperbaikinya dipertemuan berikutnya melalui pengamatan yang dilakukan oleh guru lain. Kata Kunci: Lesson Study dan Kompetensi Pedagogi Guru
Wakijo Wakijo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i2.331

Abstract:
Keterlambatan saat perkuliahan, pengumpulan tugas bahkan saat Quis dan ketidakjujuran dalam mengerjakan Quis sering dilakukan oleh mahasiswa, ketidakjujuran dengan menggunakan tehnologi juga ditemukan , misalnya memotret hasil ujian yang kemudian dikirimkan kepada teman lain. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan karakter jujur, disiplin, bersahabat, mandiri dan kerja keras.Penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas (PTK) dengan mengimplementasikan lesson study dengan Metode Aktif Tipe Quis Team, yang dilaksnakan dengan 2 siklus dan melalui 4 tahapan yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Subyek penelitian adalah mahasiswa Pendidikan Ekonomi semester IV Tahun Akademik 2014/2015. Data penelitian diperoleh dari lembar observasi, dokumentasi photo. Data penelitian ini di ambil dari proses pelaksanaan perkuliahan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa karakter jujur, disiplin, bersahabat, mandiri dan kerja keras. Karakter jujur ditandai dengan jumlah mahasiswa yang mengemukakan pendapat sesuai dengan yang diyakininya sebesar76,45,Tidak mencontek dalam mengerjakan tugas sebesar 75,7%, menyelesaikan tugas sesuai dengan aturan yang diberikan pada siklus I sebesar 72,9% dan meningkat pada siklus II menjadi 83,1%, 77,0%, 75,7%; dan mahasiswa yang berkarakter disiplin: Tertib dalam mengerjakan tugas sebesar 75%; mentaati aturan berbicara yang ditentukan dalam sebuah diskusi kelas sebesar 75%; meningkat pada siklus II sebesar 76,4% dan 77,0%. Mahasiswa yang berkarakter bersahabat: bekerjasama dalam tim 77%; Memberikan pendapat dalam kerja tim 74,3% meningkat pada siklus II menjadi 77,7% dan 75,7%; mahasiswa yang berkarakter mandiri: Menyelesaikan sendiri tugas yang menjadi tanggung jawabnya dengan skor 73,6% pada siklus II meningkat menjadi 75,7%. Mahasiswa yang berkarakter kerja keras: Tidak putus asa dalam menghadapi kesulitan belajar dengan skor 72,3%, Berusaha untuk mencari informasi tentang materi dari berbagai sumber skor 83,8%; Menggunakan waktu secara efektif untuk menyelesaikan tugas-tugas dengan skor 73,6% pada siklus II naik menjadi 75,7%; 85,1% dan 77,7%Kata Kunci : Lesson Study, Metode Aktif Tipe Quis Team, Karakter
Tiara Anggia Dewi
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i2.328

Abstract:
Mata pelajaran ekonomi merupakan salah satu mata pelajaran yang bertujuan untuk melatih siswa untuk belajar mengenal lingkungan sosial disekitarnya. Sehingga dengan mempelajari mata pelajaran ekonomi diharapkan siswa dapat beradaptasi dalam setiap situasi dan kondisi yang terjadi dilingkungannya. Penerapan pembelajaran ekonomi menekankan pada aspek pengetahuan dan pengalaman yang langsung dirasakan oleh siswa. Dengan demikian, guru diharapkan dapat merancang bahan pembelajaran yang efektif dan kreatif agar siswa dapat memahami konsep-konsep ekonomi secara lebih nyata. Pemanfaatan berbagai sumber media yang salah satunya adalah multimedia interaktif diharapkan mampu meningkatkan kreativitas guru dalam menerapkan proses pembelajaran ekonomi. Kata kunci: Multimedia Interaktif, Bahan Pembelajaran, Pembelajaran Ekonomi
, Triani Ratnawuri
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i2.329

Abstract:
Proses pembelajaran adalah faktor penting dalam menentukan keberhasilan pembelajaran. Dalam proses pembelajaran dosen harus memberikan penjelasan yang dapat mempermudah mahasiswa dalam memahami materi yang diajarkan. Salah satu cara yang digunakan dalam pembelajaran adalah dengan menggunakan media pembelajaran Media pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini adalah media pembelajaran menggunakan video tutorial. Media pembelajaran yang digunakan dalam mata kuliah pengenalan komputer adalah media video tutorial. Penggunaan video tutorial berdampak positif terhadap mahasiswa. Mahasiswa lebih tertarik terhadap pembelajaran yang langsung di praktekkan. Video tutorial berisi tentang materi yang akan dipelajari. Pemanfaatan video tutorial terhadap pembelajaran bukan hanya memudahkan mahasiswa dalam mendalami materi, tapi memudahkan dosen dalam membimbing mahasiswa secara langsung.Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif dengan pendekatan analisis kualitatif dengan model analisis interaktif. Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling untuk mahasiswa. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu wawancara, observasi dan dokumentasi.Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas belajar mahasiswa. Diantaranya adalah pembelajaran yang monoton, kurangnya fasilitas pembelajaran, dan materi kurang menarik. Oleh karena itu penggunaan media video tutorial sangat bermanfaat bagi pembelajaran. Kurangnya kemandirian belajar dapat diatasi dengan pembelajaran menggunakan media pembelajaran yaitu media video tutorial. Dengan menggunakan media berupa video tutorial mahasiswa sangat antusias dalam mengikuti mata kuliah pengenalan komputer. Minat mahasiswa dalam belajar pun meningkat. Hal ini ditunjukkan oleh tingkat absensi yang hampir selalu terisi penuh. Hasil rekap absen kelas A dan B menunjukkan bahwa rata-rata mahasiswa yang tidak masuk hanya 10 % atau 7 mahasiswa selama satu semester ini. Jika dibandingkan dengan semester yang lalu mahasiswa yang tidak hadir bisa mencapai 20% atau 14 mahasiswa selama satu semester. Dengan meningkatnya minat mahasiswa, akan berdampak terhadap hasil dan kualitas pembelajaran yang meningkat. Kata kunci : Media Pembelajaran, Video Tutorial, Hasil belajar.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i2.826

Abstract:
Salah satu unsur yang diyakini memiliki pengaruh besar terhadap proses dan hasil belajar adalah media pembelajaran. Berbagai hasil kajian membuktikan bahwa media pembelajaran sesederhana apapun memiliki peran yang signifikan dalam kegiatan tersebut. Walau demikian, pengkajian dan penelitian guna mengetahui keefektifan dan kegunaan sumber belajar dalam meningkatkan kualitas pembelajaran khususnya pada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), harus terus dilakukan. Pembelajaran dengan menggunakan media pada objek yang berbeda memungkinkan melahirkan hasil yang berbeda tetapi bisa pula melahirkan hasil yang sepadan. Pemanfaatan kampung adat Kuta diharapkan dapat menjadi salah satu solusi pembelajaran IPS yang dilaksanakan secara efektif dan efisien akan mampu menciptakan atmosfir kegiatan belajar mengajar selalu up to date dari masa ke masa. yang mampu melahirkan sebuah solusi alternatif dalam usaha mewujudkan tujuan pendidikan nasional.
Wakijo Wakijo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.140

Abstract:
AbstrakTujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan model cooperative learning tipe picture and picture terhadap hasil belajar Media Pembelajaran semester genap pada Pendidikan Ekonomi tahun akademik 2014/2015. Berdasarkan penelitian ini metode eksperimen menggunakan bentuk quasi experimental design nonequivalent control group design. Analisis data menunjukkan hasil belajar Media Pembelajaran mengalami peningkatan 14,81%, dilihat dari perbandingan evaluasi pretes 66,67% sedangkan mahasiswa yang mencapai kriteria ketuntasan minimal pada evaluasi posttes adalah 81,48%. Berdasarkan hasil penelitian tersebut maka hipotesis dapat diterima sebab thitung (thit) = 27,4 lebih besar daripada ttabel (ttab) = 1,71 dan 2,48. Dengan demikian menunjukkan bahwa ada pengaruh yang positif Penggunaan Model Cooperative Learning tipe Picture And Picture Terhadap Hasil Belajar Media Pembelajaran mahasiswa I Semester IV Pendidikan Ekonomi Tahun Akademik 2014/2015.
Tiara Anggia Dewi
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.148

Abstract:
AbstrakPenelitian ini bertujuan untuk menjelaskan: (1) pengaruh profesionalisme guru terhadap kinerja guru ekonomi, (2) pengaruh motivasi kerja terhadap kinerja guru ekonomi, (3) pengaruh profesionalisme guru dan motivasi kerja terhadap kinerja guru ekonomi. Penelitian ini dirancang sebagai penelitian eksplanasi. Subjek penelitian ini adalah seluruh guru ekonomi di SMA Se-kota Malang yang berjumlah 82 orang. Data dikumpulkan dengan instrumen berupa kuesioner. Data dianalisis dengan analisis statistik inferensial dengan analisis regresi linear berganda. Berdasarkan hasil analisis data menunjukkan secara parsial profesionalisme guru berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja guru ekonomi dengan nilai sig. t sebesar (0,000) < α (0,05) dan thitung (4,361) > t tabel (1,666). Analisis pengaruh motivasi kerja terhadap kinerja guru ekonomi secara parsial berpengaruh positif dan signifikan dengan nilai sig. t sebesar (0,000) < α (0,05) dan thitung (3,650) > t tabel (1,666). Secara simultan profesionalisme guru dan motivasi kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja guru ekonomi dengan nilai sig. F sebesar (0,000) < α (0,05).Selain itu, dari hasil analisis regresi besar R Square adalah 0,530.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.146

Abstract:
AbstrakBerdasarkan hasil belajar siswa kelas X di SMK Kartikatama Metro yang masih relatif rendah yang dapat dilihat dari kriteria ketuntasan minimum (KKM) dimana berdasarkan hasil observasi masih kurangnya pencapaian nilai kriteria ketuntasan minimum (KKM) yang telah ditetapkan oleh sekolah. Hasil belajar yang masih rendah ini juga disebabkan oleh metode pembelajaran yang diterapkan masih mengguanakan metode ceramah (metode konvensional). Metode -metode ini membentuk siswa salah satunya adalah model Active Learning tipe Team Quiz.Hasil belajar yang belum tuntas berjumlah 15 siswa dengan presentase 62,5%, dan yang mencapai ketuntasan belajar berjumlah 9 siswa dengan persentase 37,5% Sedangkan nilai ketuntasan minimum (KKM) Kelas X SMK Kartikatama Metro pada pelajaran kewirausahaan adalah 75. Alternatif untuk meningkatkan hasil belajar siswa digunakan Model Active Learning Tipe Team Quiz, sehubungan dengan masalah tersebut maka rumusan masalahnya adalah “Apakah ada pengaruh Penerapan Model Active Learning Tipe Team Quiz Terhadap Hasil Belajar Kewirausahaan pada Siswa Kelas X Semester genap SMK Kartikatama Metro tahun pelajran 2014/2015” .Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penerapan Model Active Learning Tipe Team Quiz terhadap hasil belajar Kewirausahaan pada Siswa Kelas X Semester genap SMK Kartikatama Metro tahun pelajran 2014/2015”. Adapun kegunaannya adalah dengan mengetahui pengaruh penerapan Model Active Learning Tipe Team Quiz Terhadap Hasil Belajar Kewirausahaan pada Siswa Kelas X Semester genap SMK Kartikatama Metro tahun pelajaran 2014/2015”, maka dapat digunakan sebagai acuan peneliti. Dan sebagai bahan informasi dalam usaha meningkatkan hasil belajar kewirausahaan di SMK Kartikatama Metro khususnya dan untuk menambah wawasan dibidang pendidikan bagi pembaca umumnya. Hipotesis dalam penelitian ini adalah.”ada pengaruh positif Penerapan Model Active Learning Tipe Team Quiz, Terhadap Hasil Belajar kewirausahaan pada Siswa Kelas X Semester genap SMK Kartikatama Metro tahun pelajran 2014/2015”.Setelah dianalisis data hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa dari analisis perhitungan nilai thitung dan ttabel , diketahui bahwa thitung > ttabel. dapat dilihat pada daftar G, pada daftar signifikan 5% yaitu 9,10 > 1,72. Dan pada taraf signifikan 1% yaitu 9,10 > 2,51. Dengan demikian hipotesisnya berbunyi bahwa : ada pengaruh yang positif Penggunaan Model Active Learning Tipe team Quiz dapat meningkatkan hasil belajar kewirausahaan siswa kelas X.TKJ 1 semester genap SMK Kartikatama Metro pada pokok bahasan: mengeola konflik. Siswa yang dinyatakan tuntas dengan KKM (75) setelah treatment sebanyak 14 siswa atau sebesar 58,33% dan siswa yang dinyatakan belum tuntas sebanyak 10 siswa atau sebesar 41,67%. oleh karena itu untuk meningkatkan hasil belajar siswa, guru dapat menerapkan penggunaan model Active Learning Tipe Team Quiz dalam pembelajaran yang diselenggarakan.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.147

Abstract:
Abstrak Penelitian ini dilatarbelakangi oleh pentingnya motivasi belajar internal pada diri siswa. Tidak terlepas juga dengan siswa pada kelas akselerasi. Walaupun memiliki kemampuan intelektual di atas rata-rata, bukan berarti mereka tidak memiliki motivasi belajar dari diri mereka sendiri. Untuk itu Tujuan penelitian ini dilakukan guna mengetahui motivasi belajar internal siswa pada program akselerasi siswa kelas VIII SMP Negeri 6 Ambon.Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang bertujuan untuk memberikan gambaran tentang motivasi internal siswa pada program akselerasi di SMP Negeri 6 Ambon. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah kuesioner yang dibagikan kepada responden yakni siswa akslerasi kelas VIII berjumlah 28 orang. Untuk memperkuat data kuesioner, peneliti juga menggunakan pedoman observasi untuk melihat aktivitas yang ditimbulkan sebagai bagian dari motivasi internal yang ditunjukkan siswa.Hasil penelitian menunjukan bahwa motivasi belajar internal siswa pada program akselerasi siswa kelas VIII SMP Negeri 6 Ambon termasuk dalam kategori cukup baik. Hal ini terlihat dari prosentase masing-masing indicator motivas internal siswa. Indikator kuatnya kemauan untuk berbuat mendapat prosentase 47,62%. Indikator Jumlah waktu yang disediakan untuk belajar mendapat prosentase 38,09. Indikator kerelaan meninggalkan kewajiban atau tugas yang lain mendapat prosentase 61,91%. Serta indicator ketekunan dalam mengerjakan tugas mendapat prosentase 61,91%.
Maryatun Maryatun
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.139

Abstract:
AbstrakBerdasarkan hasil observasi awal nilai Strategi Promosi Pemasaran di Universitas Muhammadiyah Metro semester 2 program studi pendidikan ekonomi masih banyak mahasiswayang belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM). Salah satu penyebabnya adalah keaktifan dan keterlibitan mahasiswadalam proses pembelajaran masih rendah dalam memperoleh pengetahuan khususnya selama pembelajaran Strategi Pemasaran. Hasil belajar mahasiswa rendah dengan persentase 23,1% yang mencapai ketuntasan belajar dan yang dikategorikan belum tuntas dengan persentase 76,9%, sedangkan nilai kriteria ketuntasan minimum (KKM) semester 2 program studi pendidikan ekonomi Universitas Muhammadiyah Metro pada matakuliah Strategi Promosi Pemasaran adalah 76. Berdasarkan hasil prasurvei yang menjadi permasalahan dalam penelitian ini adalah mengambil judul “apakah ada pengaruh positif penggunaan media program Microsoft PowerPoint terhadap hasil belajar Strategi Promosi Pemasaran mahasiswa semester 2 program studi pendidikan ekonomi Universitas Muhammadiyah Metro tahun ajaran 2014/2015?”. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh media program Microsoft Powerpoint terhadap hasil belajar Strategi Promosi Pemasaran mahasiswa semester 2 program studi pendidikan ekonomi Universitas Muhammadiyah Metro. Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif. Dengan menggunakan desain eksperimen Quasi Experimental Design. Karena dalam desain ini, peneliti tidak dapat mengontrol semua variabel luar yang mempengaruhi jalannya eksperimen. Dalam penelitian ini satu kelompok eksperimen yang di pilih secara teknik sampel porposive yaitu menentukan sampel dengan pertimbangan tertentu, sehingga didapat kelompok eksperimen pada semester 2 program studi pendidikan ekonomi kelas Ayang berjumlah 26 peserta didik. Kelompok tersebut di beri pre-test untuk mengukur variabel depedent yang kemudian diberi sebuah treatment dengan menggunakan media program microsoft powerpoint sebagai independent dan selanjutnya diberi posttest untuk melihat hasil dari treatment yang telah dilaksanakan sehingga dapat diketahui pengaruh variabel independent terhadap variabel dependent.Dari analisis data hasil penelitian menggunakan rumus regresi linier sederhana didapat t-hitung = 4,10 sedangkan t-tabel = 1,71 pada taraf signifikasi 0,05 atau sebesar 5% dan t-tabel = 2,49 pada taraf signifikasi sebesar 0,01 atau sebesar 1% dengan demikian t-hitung > t-tabel. Ini berarti regresi linier sederhana bersifat nyata, atau hipotesis terima, dan dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa : Penggunaan media program microsoft powerpoint dapat meningkatkan hasil belajar Strategi Promosi Pemasaran mahasiswa semester 2 program studi pendidikan ekonomi Universitas Muhammadiyah Metro pada pokok bahasan : Bank. Dibuktikan dengan rata-rata nilai pre-test pengukuran awal sebelum proses pembelajaran sebesar dan rata-rata nilai post-test setelah diberikan treatment menggunakan variabel X sebesar . Mahasiswayang dinyatakan tuntas dengan KKM ≥ 76 setelah diberikan treatment sebanyak 20 mahasiswaatau sebesar 75,9% dan mahasiswa yang dinyatakan belum tuntas sebanyak 6 mahasiswa atau sebesar 24,1%, dengan demikian proses pembelajaran dikatakan berhasil.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.144

Abstract:
AbstrakGuru bagi masyarakat awan selama ini dipahami sebagai orang yang pekerjaannya mengajar.+Pergeseran pengertian guru dari orang yang pekerjaannya mengajar menjadi pendidik profesional, tetapi bagi sebagian orang mungkin tidak begitu dimasalahkan. Guru memiliki pengaruh yang luar biasa bagi arah pengembangan pendidikan di Indonesia pergeseran pemahaman terhadap guru dari mengajar menjadi pendidik sudah menjadi keputusan hukum di Indonesia yang telah disahkan baik aturan tentang Guru dan Dosen. Hukum memberikan penjelasan guru sebagai pendidik profesional ketimbang sebagai orang yang pekerjaannya mengajar dengan kemampuan tenaga professional. Siswa akan terdorong untuk belajar manakala mereka memiliki motivasi untuk belajar. 1) Kuatnya kemauan untuk berbuat, 2) Jumlah waktu yang disediakan untuk belajar, 3) Kerelaan meninggalkan kewajiban atau tugas yang lain, 4) Ketekunan dalam mengerjakan tugas.Menumbuhkan motivasi belajar siswa merupakan salah satu teknik dalam mengembangkan kemampuan dan kemauan belajar. Salah satu cara yang logis untuk momotivasi siswa dalam pembelajaran adalah mengaitkan pengalaman belajar dengan motivasi siswa. Guru sebagai orang yang membelajarkan siswa sangat berkepentingan dengan masalah ini. Sehingga sebagai guru atau calon guru sebisa mungkin kita harus selalu berupaya untuk dapat meningkatkan motivasi belajar terutama bagi siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar dengan menggunakan berbagai upaya yang dapat dilakukan oleh guru yaitu 1) Memperjelas tujuan yang ingin dicapai. 2) Membangkitkan motivasi siswa. 3) Ciptakan suasana yang menyenangkan dalam belajar. 4) Mengguanakan variasi metode penyajian yang menarik. 5) Berilah pujian yang wajar setiap keberhasilan siswa. 6) Berikan penilaian. 7) Berilah komentar terhadap hasil pekerjaan siswa. 8) Ciptakan persaingan dan kerjasama.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.143

Abstract:
AbstrakImplementasi dilapangan bahwa pembelajaran IPS masih berada pada tataran teori saja. Guru hanya memfokuskan kepada pencapaian pemberian meteri berupa teori bahkan posisi pendidikan IPS hanyalah “sebagai pelajaran hapalan”. Proses pembelajaran yang dilakukan di dalam kelas, menunjukkan bahwa betapa pembelajaran di sekolah masih belum dapat meningkatkan kemampuan berpikir kreatif siswa secara maksimal, khususnya kemampuan berpikir kreatif dalam memecahkan masalah kehidupan sehari-hari yang dihadapinya. diperlukan adanya kemampuan kreatifitas dari guru untuk menumbuhkan kemampuan kreatifitas siswa. Kreatifitas siswa akan muncul, apabila guru sebagai pilot di dalam kelas juga memiliki kemampuan kreatifitas yang memadai. Materi pelajaran yang sudah disusun dalam silabus, hendaknya dikembangkan dengan baik untuk mencapai tujuan pendidikan IPS yang sesungguhnya.Kemampuan kreatifitas di artikan sebagai penemuan atau penciptaan suatu ide yang baru atau ide yang belum pernah ada sebelumnya. Dalam dunia pendidikan kreativitas merupakan hal yang sangat penting dalam memahami suatu pelajaran atau memaknai dari semua kegiatan yang akan dilakukan. Untuk itulah pengembangan kreativitas sebaiknya dilakukan sejak dari usia dini atau dari Sekolah Dasar. Kreativitas merupakan pengalaman mengekspresikan dan mengaktualisasikan identitas individu dalam bentuk terpadu dalam hubungan dengan diri sendiri, dengan alam, dan dengan orang lain.
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.142

Abstract:
Abstrak Baitul Maal Wat Tamwil merupakan salah satu model lembaga keuangan syariah yang saat ini banyak muncul di Indonesia. BMT Amanah Ummah memiliki 9.142 anggota dan 45 % anggotanya tidak loyal kepada BMT. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi loyalitas pelanggan dan dampaknya terhadap keunggulan bersaing.Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif dengan pendekatan analisis kualitatif dengan model analisis interaktif. Teknik sampling yang digunakan adalan insidental sampling untuk anggota BMT dan purposive sampling untuk pimpinan, manajer dan marketing. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu wawancara, observasi dan dokumentasi.Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari beberapa faktor yang mempengaruhi loyalitas pelanggan yaitu reputasi merek, kepuasan angggota, kualitas pelayanan, kualitas pelayanan berpengaruh positif terhadap kepuasan anggota, dan kualitas pelayanan. Dari beberapa faktor tersebut faktor kualitas pelayanan yang paling dominan dalam mempengaruhi loyalitas anggota.Dampak loyalitas terhadap keunggulan bersaing dapat dilihat dari seberapa banyak anggota BMT yang tidak pindah ke lembaga keuangan lain. Semakin bagus kualitas pelayanan maka semakin tinggi tingkat loyalitas dan keunggulan bersaing antar lembaga keuangan juga semakin tinggi.
Supriyo Supriyo
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.145

Abstract:
Abstrak Penelitian ini adalah penelitian pengaruh media buku teks terhadap hasil belajar di SMA N I Marga Tiga Kabupaten Lampung Timur pada Kelas XII IPS Tahun Pelajaran 2013/2014. Penelitian ini menggunakan desain berimbang balanced design or counter balanced design. Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah 24 siswa yang terbagi 12 siswa mengikuti pembelajaran dengan media buku teks dan 12 siswa mengikuti pembelajaran tanpa media buku teks. Adapun teknik sampel ang dipakai dalam penelitian ini adalah sampling purposive.Teknik pengumpulan data dilakukan dengan dokumentasi, observasi dan tes. Analis data dilakukan dengan program SPSS. Dari hasil analisis diperoleh t Hitung =10,231 dan t tabel dengan n =24 diperoleh 2,064. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh media buku teks terhadap hasil belajar
PROMOSI (Jurnal Pendidikan Ekonomi), Volume 3; https://doi.org/10.24127/ja.v3i1.141

Abstract:
Abstrak Mengacu kepada berbagai peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagaimana yang dinyatakan dalam naskah konsep dan strategi implementasi pendidikan budaya dan karakter bangsa di SMA, pendidikan budaya dan karakter bangsa dilakukan melalui integrasi pada mata pelajaran, pengembangan diri, dan budaya sekolah. Pendidikan budaya dan karakter bangsa pada intinya bertujuan mengembangkan karakter setiap individu agar mampu mewujudkan nilai-nilai luhur Pancasila; mengembangkan potensi dasar agar berhati baik, berpikiran baik, dan berperilaku baik; memperkuat dan membangun perilaku bangsa yang multikultur; dan meningkatkan peradaban bangsa yang kompetitif dalam pergaulan dunia. Proses ini melibatkan kerjasama seluruh warga sekolah. Sehubungan dengan itu, pendidikan budaya dan karakter bangsa di SMA dilakukan dengan pendekatan sistematik dan integratif dengan optimalisasi seluruh sumber daya pendukung yang ada di sekolah, keluarga, dan di masyarakat.Pendidikan karakter dapat didefinisikan sebagai segala usaha yang dapat dilakukan untuk mempengaruhi karakter siswa. Pendidikan karakter mengandung tiga unsur pokok, yaitu mengetahui kebaikan (knowing the good), mencintai kebaikan (loving the good), dan melakukan kebaikan (doing the good). Pendidikan karakter tidak sekedar mengajarkan mana yang benar dan mana yang salah kepada peserta didik, tetapi lebih dari itu pendidikan karakter menanamkan kebiasaan (habituation) tentang yang baik sehingga peserta didik paham, mampu merasakan, dan mau melakukan yang baik. Jadi, pendidikan karakter membawa misi yang sama dengan pendidikan akhlak atau pendidikan moral.Kemendiknas, telah diidentifikasi 18 nilai karakter yang perlu ditanamkan kepada peserta didik yang bersumber dari Agama, Pancasila, Budaya, dan Tujuan Pendidikan Nasional. Kedelapan belas nilai tersebut adalah:1) religius, 2) jujur, 3) toleransi, 4) disiplin, 5) kerja keras, 6) kreatif, 7) mandiri, 8) demokratis, 9) rasa ingin tahu, 10) semangat kebangsaan, 11) cinta tanah air, 12) menghargai prestasi, 13) bersahabat/komunikatif, 14) cinta damai, 15) gemar membaca, 16) peduli lingkungan, 17) peduli sosial, 18) tanggung jawab
Page of 1
Articles per Page
by
Show export options
  Select all
Back to Top Top