Refine Search

New Search

Results: 96

(searched for: doi:(10.36671/*))
Save to Scifeed
Page of 2
Articles per Page
by
Show export options
  Select all
Made Saihu
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 62-79; doi:10.36671/andragogi.v2i3.116

Abstract:
This paper discusses the implementation of the Islamic religious learning approach model in Jembrana-Bali, a case study at State Senior High School (SMAN) 1 Negara. The focus of this paper is to explore the effectiveness of the multicultural learning model used in learning Islamic religious education. This multicultural learning model is a means of creating harmonious interactions and integrating understanding of diversity between Hindu and Muslim students, thus leading to peaceful practices in the educational environment. Sources of data were obtained through unstructured observations and interviews from July to September 2019. This paper shows that the learning process of Islamic religious education with a multicultural approach turns out to be able to shape the character of students, both Hindu and Muslim to become humanist, tolerant, and inclusive. In shaping character and to develop understanding of diversity, the learning approaches used are the contribution approach, additive approach, and decision-making and social action approaches proposed by Allison Cumming-McCann. Thus the interaction of students at SMAN 1 Negara, both Hindu and Muslim, leads to the process of acculturation and enculturation of two different religions and traditions.
Septi Yani, Kusen Kusen, Ummul Khair
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 99-115; doi:10.36671/andragogi.v2i3.102

Abstract:
This study aimed to find out a depiction of school policies in the implementation of students’ disciplinary character at SDN 77 of Rejang Lebong Regency, Bengkulu. This study used a qualitative approach, and the subjects were Islamic education teachers, classroom teachers, and the school principal. Subsequently, the data collection techniques of this study were observation, interviews, and documentation. Data analysis adopted Miles’ et al theory comprised of data reduction, data presentation, and drawing conclusion. This study concluded that the application of disciplinary character education was integrated into subjects in accordance with the materials and objectives to be achieved and resting upon the school culture including class culture. Class culture referred to the culture associated with the application of disciplinary character education and responsibility as seen from the activities commonly carried out in the classroom and outside the classroom.
Susanto Susanto, Muhammad Adlan Nawawi, Abdul Rohim
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 1-19; doi:10.36671/andragogi.v2i3.114

Abstract:
This research is an exploratory study using a qualitative analysis approach. Data collection is done through; observation, interview, and documentation. The sampling technique was used by purposive sampling and snowball sampling. Data sources and research informants include; Principals, and Deputy Principals, Teachers, Parents Teachers Association, and Education Personnel. The results showed that (1) Application of Minimum Service Standards for Basic Education at Al-Bayan Elementary School was optimally fulfilled (2) SPM Dikdas' perspective of the industrial revolution era 4.0. First, in the realm of infrastructure is that there is a Smart Classroom that has internet access connectivity facilities in its learning. Second, the curriculum must be reoriented with some changes in competencies that must be possessed. Students must now have mastery of three benefits: data literacy, technological literacy, and human literacy. Third, educators apply to learn oriented to the Technological Pedagogical and Content Knowledge system (3) manifestation of the Implementation of Basic Education SPM perspective of the industrial revolution 4.0 era at SD Al Bayan the realization of computer and projector facilities to implement Smart Classroom despite the absence of internet access connectivity, the creation of technological literacy in learning Science, Mathematics, and English in the form of teaching materials in the way of interactive DVD Rom which is taught at school so students can learn anytime, anywhere. The creation of educators who implement a Computer Assisted Instruction system or learning utilizing Word Processor Learning.
Suhada Suhada
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 147-162; doi:10.36671/andragogi.v2i3.119

Abstract:
This research is a literature study related to problems, the role and function of education planning in Indonesia. Data collection was carried out through various sources that can be used in relation to the problems of Islamic multicultural education in Indonesia. In searching some literature using a search engine or maybe it is easier to index any type of document. For example, we use Google Scholar with a query containing Social Network clauses, of course the number of clauses will be generated with a list of related documents. The conclusion in this study is that the existence of problems in education in Indonesia also causes constraints in education planning in Indonesia. The education system in Indonesia must be planned by considering various things. Planning is an activity to see the future in terms of determining policies, priorities and costs of education by prioritizing the existing realities in the economic, social and political fields to develop the state education system and students served by this system. This means that in planning the national education system must consider economic, social, political and cultural factors. The education system in our country has undergone many changes, this may be due to educational planning that does not understand the aspects involved in it, so that our national education system is unable to match the conditions of Indonesian society and the resulting graduates are not relevant to the needs of the workforce. This makes it difficult for our country's human resources (HR) to compete with foreign human resources. The functions and roles of educational planning are as follows: 1) As a guide for the implementation of educational development activities. 2) As a means of controlling the implementation of education development. 3) As a tool to ensure the quality of educational development. 4) As a means of achieving educational goals effectively and efficiently. 5) As a means to ensure the smooth achievement of educational development goals. 6) As a means of clarifying the vision, mission and strategy of education development. 7) As a logical and systematic tool to change the education system for the better.
Syamsul Bahri Tenrere, Farizal Farizal, Ahmad Rifa'i
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 39-61; doi:10.36671/andragogi.v2i3.115

Abstract:
This research is a quantitative research, data collection was done by collecting primary and secondary data sources. The sample of this study was 89 respondents using random sampling from a total of 382 students of SMP Manba'ul Ulum, West Jakarta. The coefficient of reliability test results for moral education is 0.907, the results of the reliability test for the Social Competence of Teachers are 0.912, and the results of the reliability test for character building are 0.915. Hypothesis using inferential test. The results showed that improving moral education at SMP Manba'ul Ulum was carried out by: routine activities, spontaneous activities, exemplary, conditioning, integration of moral values in every subject, culture as if, and involving all components in school to improve character building students by way of introduction, understanding, exemplary and habituation. In order for the social competence of teachers to be better, it must be improved by training, seminars, reading literacy books regarding teacher competence and further studies.
Irma Darmayanti, Rafiah Arcanita, Siswanto Siswanto
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 20-38; doi:10.36671/andragogi.v2i3.110

Abstract:
This study aimed to find out a portrayal of the implementation of reward and punishment methods in increasing students’ motivation at MIS GUPPI 11 Rejang Lebong. This study used a qualitative approach. The data were gathered by means of observation and interviews. The data were analyzed by some stages, namely data reduction, data presentation and drawing conclusion. The conclusion of this study revealed: the fifth grade students’ learning motivation in learning akidah akhlak subject at MIS GUPPI 11 of Rejang Lebong increased better when the reward and punishment methods were applied. It was evident that the students participated in akidah akhlak lesson with good enthusiasm in attendance volume. They could express opinions in front of the class and complete assignments given by the teacher.
Abd Aziz
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 116-132; doi:10.36671/andragogi.v2i3.117

Abstract:
This research is a literature study related to Islamic multicultural education in Indonesia. Data collection was carried out through various sources that can be used in relation to the problems of Islamic multicultural education in Indonesia. In searching some literature using a search engine or maybe it is easier to index any type of document. For example, we use Google Scholar with a query containing Social Network clauses, of course the number of clauses will be generated with a list of related documents. The results show that education, whatever its form, must not lose its multicultural dimension, including religious and scientific education, because of the realities in life is essentially multidimensional. Likewise, humans themselves are essentially multidimensional creatures. Therefore, to overcome the existing humanitarian problems, there is no other way than to use a multidimensional approach. And, in it is multicultural education. Indonesia is a country that has ethnic diversity but has the same goal, namely towards a just, prosperous and prosperous society. Given this reality, it is important to develop multicultural education, which is an educational process that provides equal opportunities to all children of the nation regardless of treatment due to differences in ethnicity, culture and religion, which gives respect to diversity, and which gives equal rights to ethnic groups. minorities, in an effort to strengthen unity and integrity, national identity and the image of the nation in the eyes of the international community. In the case of multicultural education, schools must design the learning process, prepare curriculum and evaluation designs, and prepare teachers who have multicultural perceptions, attitudes and behaviors, so that they become parts that make a positive contribution to the development of multicultural attitudes of their students.
Nada Ismaya, Ratnawati Ratnawati, Dina Hajja Ristianti
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 80-98; doi:10.36671/andragogi.v2i3.103

Abstract:
This study aimed to investigate the portrayal of educational values contained in the Kendurei Dulang Pat tradition in Sukarame village, Rejang Lebong, Bengkulu, by using a qualitative approach. Data were collected using interviews, and then analyzed through some stages comprising reduction, data presentation, and drawing conclusion. This study revealed the following conclusion: Educational values in the Kendurei Dulang Pat tradition were the value of I'tiqodiyah as shown that people believed that in the Kendurei Dulang Pat tradition, praying and whishing something were only resting upon Allah SWT; the value of amaliyah, in the implementation of Kendurei Dulang Pat, if prayer time came, prayer would be done first; and the value of khuluqiyah, in carrying out this tradition, mutual respects were shown wherein the elderly people sat at the front line and the youth sat at the back, and low attitudes were shown such as not boasting about one's health, instead always expecting everything only from Allah SWT and always making efforts to rest on Him.
Ahmad Mikal, Fathkul Mubin
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 133-146; doi:10.36671/andragogi.v2i3.118

Abstract:
This research is an exploratory study using a qualitative analysis approach. Data collection is done through; observation, interview and documentation. The sampling technique was used by purposive sampling and snowball sampling. Data sources and research informants include; Principals, and Deputy Principals, Teachers, Parents Teachers Association and Education Personnel. The results showed that (1) Application of Minimum Service Standards for Basic Education at Al Bayan Elementary School was optimally fulfilled (2) SPM Dikdas perspective of the industrial revolution era 4.0. First in the realm of infrastructure is that there is a Smart Classroom that has internet access connectivity facilities in its learning. Second, the curriculum must be reoriented with some changes in competencies that must be possessed, students must now have mastery of three benefits, namely data literacy, technological literacy, and human literacy. Third, educators apply learning oriented to the Technological Pedagogical and Content Knowledge system (3) manifestation of the Implementation of Basic Education SPM perspective of the industrial revolution 4.0 era at SD Al Bayan the realization of computer and projector facilities to implement Smart Classroom despite the absence of internet access connectivity, the creation of technological literacy in learning Science, Mathematic and English in the form of teaching materials in the form of interactive DVD Rom which is taught at school so students can learn anytime, anywhere. The creation of educators who implement a Computer Assisted Instruction system or learning utilizing Word Processor Learning.
Widia Kartika, Ngadri Yusro, Siswanto Siswanto
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 205-223; doi:10.36671/andragogi.v2i2.98

Abstract:
This study aimed to find out a depiction of principal’s efforts to increase community’s interest in sending their children to SMP Negeri 21 Rejang Lebong in the midst of competition wherein there are many schools in the region. This study used a qualitative approach with the school principal and teachers as the key informants. This study used observation, interviews, and documentation techniques to collect the data. After the data were collected, the data were subsequently analyzed using Miles’ et al approach extending to data reduction, data presentation, and verification as well as drawing conclusions. This study revealed that so that the efforts made to by increase the interest of new students attending SMPN 21 Rejang Lebong included: Improving the quality of schools in terms of both learning and services, completing school facilities and infrastructure, promoting schools by distributing brochures, providing information to neighboring teachers and making billboard displayed in front of schools presenting the school's superior activities.
Abd Muid N, Rizka Arfeinia
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 280-298; doi:10.36671/andragogi.v2i2.105

Abstract:
Tulisan ini membahas tentang kebijakan pemerintah terhadap pendidikan Islam. Tulisan ini memfokuskan bahasannya pada bagaimana posisi madrasah dalam kerangka otonomi daerah khususnya dalam menyikapi Undang-undang nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Dalam proses kerjanya, penelitian menggunakan studi literatur yang terkait dengan posisi madrasah dalam otonomi daerah. Kajian ini memperlihatkan bahwa posisi madrasah menjadi tanggung, yaitu tetap dikelola oleh pemerintah pusat pada saat yang sama, semua sekolah lainnya telah didesentralisasikan pengelolaannya. Karenanya madrasah menjadi sebuah anomali pada era otonomi yang berkembang dewasa ini. Kesimpulan dari kajian ini adalah undang-undang yang berlaku secara umum masih belum banyak memperhatikan eksistensi madrasah baik dalam kebijakan pembinaan pendidikan, anggaran maupun bantuan sarana prasarana. terutama yang berkaitan dengan alokasi anggaran daerah yang tidak mempertimbangkan aspek rasionalisasi anggaran pendidikan dengan jumlah lembaga yang berada dibawah pembinaan Kementerian pendidikan dan kebudayaan dan lembaga pendidikan yang berada dibawah pembinaan Kementerian agama, sehingga undang-undang tentang otonomi daerah tersebut perlu ditinjau ulang.
Akhmad Shunhaji
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 331-348; doi:10.36671/andragogi.v2i2.111

Abstract:
Pendidikan menjadi bagian penting dalam mengembangkan potensi manusia dalam menjalankan perannya. Arahan pendidikan disyariatkan oleh Al-Qur’an. Tulisan ini, menggali nilai-nilai syari’at pendidikan dalam Al-Qur’an dengan pendekatan deskriptif kualitatif. Syari’at pendidikan ini terangkum dalam lima jenis pendidikan. Kelimanya adalah pendidikan keagamaan, pendidikan akliyah dan ilmiyah, pendidikan akhlak dan budi pekerti, serta pendidikan jasmani dan kesehatan. Kelima jenis pendidikan ini dalam praktiknya disyariatkan untuk dilingkupi oleh kebahagiaan, kecintaan, dan kesadaran intersubyektif.
Muhammad Adlan Nawawi, Abd La'Alang
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 188-204; doi:10.36671/andragogi.v2i2.104

Abstract:
Tulisan ini membahas tentang Urgensi Peningkatan Mutu dengan menggunakan Total Quality Management (TQM) dalam pendidikan Islam di era millenial. Total Quality Management (TQM) merupakan konsep manajemenyang berorientasikan pada peningkatan mutu serta kepuasan pelanggan atas jasa yang diberikan. Total Quality Management (TQM), atau Manajemen Mutu Terpadu (MMT) adalah suatu paradigma tentang perbaikankualitassecaracontinuedengan menyajikan seperangkat alat praktis kepada setiap institusi pendidikan dalam memenuhi kebutuhan dan kepuasan para pelanggannya pada masa kini dan masa yang akan datang. Kelebihan TQM terletak padasistem perencanaannya. Dalam proses perencanaan TQM akan dilaksanakan dengan keterlibatan aktif danpenuh komitmen serta konsistensi tinggi dari seluruh anggota organisasi.Penelitian ini termasuk penelitian kualitatif dengan menganalisa berbagai penelitian yang telah dilakukan sebelumnya diberbagai istansi atau lembaga, lebih khusus pada lembaga pendidikan. Dari hasil penelitian tersebut maka peningkatan mutu pendidikan dengan menggunakan Total Quality Management (TQM) dalam pendidikan Islam di era millenial sangat baik dan cocok diterapkan.
Mia Noprika, Ngadri Yusro, Sagiman Sagiman
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 224-243; doi:10.36671/andragogi.v2i2.99

Abstract:
This study aimed to find out a portrayal of the principal's strategies in improving educational quality at SDN 81 in Lebong Regency, Bengkulu. This study used a qualitative approach with engaging the principal of SDN 81 of Lebong as the key informant. Data collection techniques deployed observation and interviews. Subsequently, the analysis of data adapted Miles’ et al approach subsuming data selection, data display, verification, and conclusion drawing. This study concluded that the principal’s strategies included ways to improve the qualities of teachers alongside students’ academic and non-academic achievements. The strategic implementation extended to involving teachers in training activities and seminars on education, conducting tutoring activities (bimbel), providing special remedial and extracurricular activities in the form of sports and arts development, organizing Try-Out, and providing additional learning hours for students who would take National Examination, School Exams, and others. In addition, in improving facilities and infrastructure, some activities were done such as planning the required facilities and procuring as well as maintaining facilities and infrastructure through BOS funds.
Lezi Heryanto, Ahmad Dibul Amda, Dina Hajja Ristianti
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 244-261; doi:10.36671/andragogi.v2i2.97

Abstract:
This study aimed at finding out the depiction of Fiqh teacher’s creativities in improving students’ learning skills. The present study applied a qualitative approach by engaging the Fiqh teacher at Madrasah Aliyah Baitul Makmur in Curup Utara District as the key informant. The data were garnered from observations and interviews. Once the data were collected, the data were further analyzed using the theory proposed Miles et al comprising data reduction, data presentation, verification, and conclusion drawing. It seemed that the Fiqh teacher’s creativities at MA Baitul Makmur in teaching were very good. This was evident that in teaching the teacher applied various methods and used various media in order that the Fiqh-related materials could be delivered in interesting ways and could trigger comfortable learning situations alongside lowering students’ boredom in the classroom. The teacher’s evaluation in viewing students’ abilities to learn was conducted in various ways. That ranged from written and spoken assessments, portfolio, and practice-based assessments. With the Fiqh teacher’s creativities at MA Baitul Makmur, students' learning skills gain improvement.
Saihu Saihu
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 317-330; doi:10.36671/andragogi.v2i2.107

Abstract:
Tulisan ini membahas tentang model pendidikan Islam di era pluralitas agama dan budaya. Kajian ini memfokuskan pada sebuah resolusi konflik pada masyarakat majemuk atau multikultural melalui model pendidikan pluralisme. Sumber data dalam penelitian ini diperoleh melalui kajian literatur melalui beberapa mesin pencari seperti Google scholar, DOAJ, Libgen.is, Elsevier. Hasil dari kajian ini memperlihatkan bahwa untuk menghadirkan sebuah model pendidikan pluralisme perlu merevitalisasi beberapa pendekatan pendidikan, yaitu dari pendekatan pendidikan yang “misterius” menjadi rasional dan dari pendekatan yang eksklusif menjadi inklusif. Selain itu juga perlu dilakukan untuk memahami perbedaan pemahaman keagamaan yang bersifat absolut, relatif dan bahkan relatif absolut menggunakan metode bayani, burhani, dan irfani melalui pendekatan hermenutika. Kajian ini menyimpulkan bahwa model pendidikan pluralisme adalah sebuah model pendidikan yang tidak saja berguna untuk meningkatkan ketakwaan dan keimanan, tetapi di saat yang sama juga mengakui keberadaan umat lain yang melakukan aktivitas yang sama. Sebuah model pendidikan yang komprehensif berguna untuk menciptakan sebuah asosiasi, integrasi, komplementasi, dan sublimasi yang kuat ditengah-tengah masyarakat yang multikultural.
Aas Siti Sholichah, Desy Ayuningrum
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 299-316; doi:10.36671/andragogi.v2i2.106

Abstract:
Tulisan ini akan menjelaskan mengenai tumbuh kembang anak usia 0-3 tahun dalam perspektif al-Qur’an dan kesehatan relevansinya pada pendidikan anak usia dini. Metode dalam penelitian ini bersifat kualitatif dengan pendekatan studi pustaka. Adapun hasil penelitian menjelaskan bahwa dalam al-Qur’an, kata yang digunakan untuk usia usia dini adalah ash-shabî. Makna secara etimologi adalah anak yang cenderung salah dan masih suka bermain, secara fisik masih lemah dan membutuhkan bantuan. Untuk itu peran orang tua sangat dibutuhkan. Dalam ajaran Islam untuk menumbuhkan pribadi yang baik, pendidikan dimulai dengan mendengarkan adzan, iqamah, mentahnik, aqiqah dan memberi nama yang indah dan khitan. Selain itu untuk tumbuh kembang optimal dibutuhkan gizi yang seimbang, dan pada usia ini air susu ibu merupakan makanan pokok yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan dan baik untuk kesehatan anak.Tulisan ini akan menjelaskan mengenai tumbuh kembang anak usia 0-3 tahun dalam perspektif al-Qur’an dan kesehatan relevansinya pada pendidikan anak usia dini. Metode dalam penelitian ini bersifat kualitatif dengan pendekatan studi pustaka. Adapun hasil penelitian menjelaskan bahwa dalam al-Qur’an, kata yang digunakan untuk usia usia dini adalah ash-shabî. Makna secara etimologi adalah anak yang cenderung salah dan masih suka bermain, secara fisik masih lemah dan membutuhkan bantuan. Untuk itu peran orang tua sangat dibutuhkan. Dalam ajaran Islam untuk menumbuhkan pribadi yang baik, pendidikan dimulai dengan mendengarkan adzan, iqamah, mentahnik, aqiqah dan memberi nama yang indah dan khitan. Selain itu untuk tumbuh kembang optimal dibutuhkan gizi yang seimbang, dan pada usia ini air susu ibu merupakan makanan pokok yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan dan baik untuk kesehatan anak.
Wiwin Candra, Ahmad Dibul Amda, Bariyanto Bariyanto
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 262-279; doi:10.36671/andragogi.v2i2.100

Abstract:
Morality is a trait firmly embedded in the soul which is seen in outward actions that are done easily without the need for more thought, and that have become a habit. Morality is prioritized in daily life, especially in teaching and learning processes, wherein students must have morals to the teacher, to knowledge, and to their peers. This study aims to elicit information about: how the teacher’s role in applying the morality of learning resting on Sheikh Az-Zarnuji’s perspective in his book Ta'lim Muta’allim. This is a library research. The results of study and analysis of Sheikh Az-Zarnuji’s book, Ta'lim Muta'allim, draw a conclusion that the teacher’s role is twofold: Sufistic and pragmatic roles. In the meantime, the morality of learning in Ta'lim Muta’allim book comprises five parts, namely: good intentions; choosing the teachers’ knowledge and study partner; respecting teachers’ knowledge; being sincere in learning perseverance and ideals; and the attitude of wara’ in learning.
Otong Surasman
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 96-123; doi:10.36671/andragogi.v2i1.77

Abstract:
Melihat kondisi bangsa Indonesia saat ini, bahkan di seluruh belahan dunia yang sedang dilanda virus corona, mengalami kehidupan yang sangat memprihatinkan, termasuk musibah besar karena sudah menelan begitu sangat banyak akibat virus corona. Pada sisi lainnya, tentunya sangat penting untuk membangun pendidikan keluarga di atas pundi-pundi Rabbaniyyah ini, agar dalam menyikapi kehidupan, apa pun yang terjadi di sekitarnya atau di lingkungan manusia berada, tetap mempunyai keyakinan bahwa dibalik itu pasti ada hikmah yang bisa ambil sebagai pelajaran. Sehingga bagi manusia yang beriman, musibah virus corona adalah bisa dimaknai sebagai teguran dari Allah Swt bagi orang-orang yang mengingkari kebesaran dan kekuasan Allah Swt. Juga sekaligus mengingatkan kepada manusia yang tidak menggunakan akal sehatnya, agar mampu berpikir kembali, bahwa pemberian atau anugerah yang diberikan Allah Swt berupa kemampuan berpikir untuk berkarya, harus berupaya dengan kemampuan ilmunya untuk menciptakan kemaslahatan umum, bukan sebaliknya. Apalah artinya adanya PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa), ketika tidak mampu menciptakan keamanan dunia dan perdamaian dunia. Maka saatnyalah untuk kembali berpikir positif, bahwa manusia diciptakan Allah SWT dan dijadikan khalifah di muka bumi ini adalah bertugas memakmurkan bumi, bukan untuk menghancurkannya.
Saihu Saihu
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 82-95; doi:10.36671/andragogi.v2i1.76

Abstract:
Tulisan ini membahas tentang konsep pembaharuan pendidikan Islam menurut Fazlurrahman. Tulisan berfokus pada penelusuran pendekatan-pendekatan yang dilakukan oleh Fazlurrahman dalam memodernkan model pendidikan Islam sehingga relevan dengan situasi dan kondisi dimana model pendidikan itu diejewantahkan. Sumber data dalam tulisan ini diperoleh adalah melalui kajian pustaka buku-buku yang ditulis oleh Fazlurrahman dan undang-undang pendidikan atau undang-udang yang terkait dengan masalah pendidikan di Indonesia. Tulisan ini berupa penelitian kualitatif dengan menggunakan metode kajian pustaka (library research). Hasil dari tulisan ini memperlihatkan bahwa konsep pembaharuan pendidikan islam menurut Fazlurrahman, melibatkan 3 (tiga) pendekatan, yaitu: 1) Mengislamkan pendidikan sekuler modern; 2) Menyederhanakan silabus-silabus dalam rangka pendidikan tradisional; 3) Menggabungkan cabang-cabang ilmu pengetahuan. Melalui tiga pendekatan ini, fazlurrahman berargumen bahwa pendidikan Islam akan semakin berkembangan dan individu-individu (Muslim) dapat terhidar dari (split personality) atau pribadi-pribadi yang terpecah-pecah.
Singgih Aji Purnomo
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 124-146; doi:10.36671/andragogi.v2i1.78

Abstract:
Tulisan ini berisi tentang Pengembangan Mutu Manajemen Lembaga Pendidikan Dalam Penerapan ISO 9001:2008 Pada SMK Swasta Ma’arif NU 1 Ajibarang Provinsi Jawa Tengah. Tulisan ini berfokus pada proses Pengembangan Mutu Manajemen Lembaga Pendidikan Dalam Penerapan ISO 9001:2008. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif. Dari data dan informasi dan diperoleh dianalisis dengan cara reduksi data, data display, dan pengambilan kesimpulan. Penelitian ini adalah model penelitian studi kasus. Pengumpulan data dilakukan dengan cara observasi, wawancara dan dokumentasi. Dalam kegiatan observasi peneliti sebagai non-participant-observer, wawancara dilakukan untuk menggali informasi dari kepala sekolah, wakil kepala sekolah, guru, staff dan perwakilan peserta didik. Data hasil penelitian ini disajikan dalam bentuk narasi deskriptif dilengkapi argumentasi. Berdasarkan hasil penelitian, penerapan sistem manajemen mutu ISO 9001:2008 dibutuhkan dalam proses mengembangkan mutu manajemen lembaga pendidikan. Keseluruhan proses sudah terlihat baik walaupun dalam prosesnya terdapat kendala, dari kendala muncul solusi untuk mengatasi kendala-kendala yang dihadapi.
Muhammad Adlan Nawawi, Rudini Rudini
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 40-65; doi:10.36671/andragogi.v2i1.74

Abstract:
Implementasi Kepemimpinan Dalam Peningkatan Sistem Penjaminan Mutu Internal Pada Sekolah Tinggi Agama Islam Cicurug-Sukabumi, Jurnal: Program Studi Magister Manajemen Pendidikan Islam Institut Perguruan Tinggi Ilmu Al-Qur’an (PTIQ) Jakarta. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui data-data empirik terkait dengan Implementasi Kepemimpinan Sistem Penjaminan Mutu Internal Pada Sekolah Tinggi Agama Islam Cicurug-Sukabumi. Dalam penelitian tesis ini merupakan penelitian lapangan, dengan pendekatan kualitatif, yaitu sebuah metode untuk memperoleh suatu gambaran mengenai keadaan, gejalah, atau respon suatu kelompok tertentu. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara dan dokumentasi. Teknik analisa data yang di gunakan menggunakan model analisis deskriptif. Jenis analisis yang digunakan adalah analisa secara sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan, dan dokumentasi, dengan cara menjabarkan terkait menjawab permasalahan implementasi kepemimpinan dalam peningkatan sistem penjaminan mutu internal pada kampus Sekolah Tinggi Agama Islam Kharisma Cicurug-Sukabumi dan membuat kesimpulan dijabarkan secara deskriptif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: Pertama, hambatan-hambatan terkait dalam peningkatan mutu internal yakni; Dana Terbatas, sarana dan prasarana tidak terpenuhi, lemahnya sumber daya manusia, belum optimalnya kinerja tenaga pendidik dan kependidikan, manajemen perguruan tinggi belum tertata dengan baik dan rendahnya mutu lulusan perguruan tinggi; Kedua, upaya ketua STAI Kharisma Sukabumi di antaranya yaitu: memperkuat sumber daya tenaga kependidikan, Pendidikan dan pelatihan dalam pengelolaan penjaminan mutu, pendidikan dan pelatihan dalam pengelolaan penjaminan mutu, Memberikan suport kelompok kerja meraih mutu, dan mensosialisasikan teknik dalam perbaikan mutu; Ketiga, Implementasi kepemimpinan dalam peningkatan sistem penjaminanan mutu internal belum dijalankan secara baik karena masih lemahnya komitmen pengelola kepemimpinan untuk mencapai keunggulan mutu. Selain itu kurangnya kecakapan pengelola STAI Kharisma Cicurug-Sukabumi dengan spektrum tugas maupun masalah pendidikan yang semakin kompleks.
Fafika Hikmatul Maula
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 174-189; doi:10.36671/andragogi.v2i1.81

Abstract:
Karakter adalah kualitas kepribadian yang meliputi akhlak dan moral yang dapat dibentuk oleh pembawaan dari lahir, keluarga, dan lingkungan tempat tumbuh berkembang serta menjadi ciri khusus yang membedakan dengan orang lain. Kualitas pribadi seseorang akan dibentuk atas dasar nilai-nilai karakter yang dilakukannya. Karakter merupakan pengembangan dari nilai-nilai karakter sebagai landasan untuk berperilaku dalam masyarakat. Setiap manusia memiliki potensi yang harus dibimbing dan dikembangkan. Dalam hal ini dunia pendidikan selama ini diharapkan mampu menjadi tumpuan untuk memfasilitasi hal tersebut. Namun yang terjadi justru banyak faktor yang menyebabkan gagalnya pendidikan yakni di antaranya faktor lingkungan, kurangnya perhatian orang tua, model pendidikan, metode yang kurang tepat, materi yang tidak sesuai, dan lain-lain. Atas dasar itu, melalui model pendidikan karakter melalui pengembangan karakter Qur’ani diharapkan mampu menjawab tantangan dari pengembangan nilai-nilai karakter yang ada.
Edy Junaedi Sastradiharja, Farizal Ms, Al Firdaus
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 1-17; doi:10.36671/andragogi.v2i1.80

Abstract:
Penelitian ini tentang kecerdasan interpersonal humanistik dalam perspektif Al-Qur’an mengusung teori humanis. Hal ini berdasarkan deskripsi Al-Qur’an mengenai intraksi manusia yang satu dengan yang lain. Bahwa manusia yang hidup berdampingan harus saling memahami agar terbentuknya ketentraman majemuk bagi lingkungan sekitarnya. menarik yang ditemukan dalam penelitian ini. Bahwa kecerdasan interpersonal humanistik terbagi menjadi dua. Pertama Internal. Kedua eskternal. Pertama, Internal berisi: a. Repleks Positif terhadap orang yang berkebutuhan khusus, yang diterangkan dalam Surat ‘Abasa/80: 1-4, b. Tidak Menyakiti dengan Tangan, yang termaktub dalam Surat Al-Lahab/111:1-5 dan Surat Al-Humazah/104:1-2, c. Berbagi /Share Nasehat, yang dijelaskan pada Surat Al-‘Ashar/103: 1-3, d. Kepekaan Intelektualitas, yang terdapat Surat Al-‘Alaq/96:1-7, e. Tidak Over Konfident, yang tertulis pada Surat al-Hujarat/49:10-13, f. Pendidikan Dialog Efektif, yang tersurat pada Surat Lukman/31:12-19, g. Pendidikan Dialog Ketegasan, pada Surat Maryam/19:41-46, h. percaya Tuhan/ Beliveng good, yang tercantum Surat Al-Ikhlas/112:1-3. Kedua, Eksternal berisi: a. Menjaga Toleransi, yang dijelaskan Surat Al-Kafirun/109:1-6, b. Tidak berlebihan. Lebih baik minimalis, yang diterangkan dalam Surat At-Takastur/ 102:1-2, c. Menjaga Iman dan Keamanan, yang dijelaskan Surat Quraisy/106:1-4, d. Menjaga Dialog yang seha,t terdapat dalam Surat Thaha/20:41-44. Ketiga, Kecerdasan interpersonal humanistik ini dapat diterapkan pada pendidikan Islam. Yang menekankan pada aspek berhubungan dengan orang lain secara luas. Tidak hanya pada tataran teoritis tapi pada praktis dapat diterapkan dengan pembelajaran sejak dini. Karena tujuan pendidikan sejatinya adalah untuk mengajarkan orang lain berbuat baik pada sesama. Keempat, Kecerdasan interpersonal humanistik jika diimplementasikan akan menimbulkan ketentraman majemuk atau rahmatal lil’alamîn bagi dirinya dan sekitarnya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis diskriptif dan konstekstual. Sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan kualitatif.
Akhmad Shunhaji, Abd Muid N, Pipin Desniati
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 18-39; doi:10.36671/andragogi.v2i1.82

Abstract:
Dalam penelitian ini penulis menggunakan pendekatan kualitatif. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara, dan dokumentasi. Adapun temuan penelitian ini adalah, 1). Kebijakan sistem pembiayaan pada Pondok Pesantren Darul Muttaqien dirancang oleh pimpinan pondok pesantren yang terdiri dari ketua yayasan, wakil pimpinan pondok, dan bendahara pondok. 2).Pelaksanaan sistem pembiayaan Pondok Pesantren Darul Muttaqien mulai berlaku sejak tahun ajaran 2018-2019. 3).Dalam mengimplelenmtasikan kebijakan system pembiayaan masih memiliki berapa kendala diantaranya; a) kurangnya sosialisasi penggunaan sistem dari manual ke online, b) kurangnya pembinaan sumber daya manusia (SDM) yang menjalankan sistem pembiayaan, c) kurangnya perangkat yang menunjang sistem pembiayaan.
Ardilla Nanda Rokhman
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 66-81; doi:10.36671/andragogi.v2i1.75

Abstract:
Hasil yang ditemukan dalam tesis ini adalah Pendekatan Floor time membuat interaksi pembelajaran memiliki makna secara emosional sehingga anak mampu menguasai kemampuan yang penting dalam perkembangannya. Dengan pendekatan floor time anak autis dapat berkomunikasi dan berbahasa secara baik, sehingga mereka bisa berinteraksi dengan lingkungannya..Floor Time menciptakan interaksi dan komunikasi yang berkesinambungan, sehingga anak autis bisa berkomunikasi dengan baik. Pendekatan Floor Time memiliki landasan pada enam tahap perkembangan yang telah dicapai anak terutama relasi interaktif yang paling mendukung perkembangannya. Dibandingkan dengan pendekatan lain, pendekatan Floor Time sangat memberikan perhatian yang khusus dan mendalam, serta sangat mendukung efektifitas pembelajaran PAI bagi guru dan anak autis. Floor Time sangat membantu komunikasi dua arah antara guru dan anak autis yang mana sangat dibutuhkan oleh anak autis agar efektif dalam pembelajaran khususnya PAI. Dibandingkan dengan pendekatan lain Floor Time lebih memberikan dorongan untuk mengungkapkan dan menggunakan perasaan dan ide-ide. Dan hal ini membuat anak autis lebih percaya diri. Floor Time sangat membantu anak autis berpikir yang logis. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan sumber data primer. Pendekatan yang digunakan dalam Tesis ini adalah pendekatan Floor Time. Berdasarkan kajian yang dilakukan dapat dipahami bahwa . Pendekatan Floor time membuat interaksi pembelajaran memiliki makna secara emosional sehingga anak mampu menguasai kemampuan yang penting dalam perkembangannya. Dengan pendekatan floor time anak autis dapat berkomunikasi dan berbahasa secara baik, sehingga mereka bisa berinteraksi dengan lingkungannya.
Aep Saepul Anwar
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 2, pp 147-173; doi:10.36671/andragogi.v2i1.79

Abstract:
Tulisan ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pengembangan sikap profesionalisme guru melalui kinerja guru pada satuan pendidikan MTs Negeri 1 Serang. Penelitian ini adalah penelitian lapangan (filed research) yang bersifat deskriptif kualitatif, dengan tujuan yang akan dicapai peneliti adalah suatu gambaran secara faktual dengan pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, wawancara, dan dokumentasi yang diperoleh langsung di lapangan. Adapun hasil penelitian tentang pengembangan sikap profesionalisme guru melalui kinerja guru pada satuan pendidikan MTs Negeri 1 Serang dilakukan dengan beberapa program dan upaya yaitu melakukan pendidikan dan pelatihan dengan melaksanakan musyawarah guru mata pelajaran (MGMP), Pendidikan dan pelatihan di tempat kerja, pelatihan jarak jauh, Kelompok Kerja Madrasah (KKM), penyusunan buku ajar dan LKS serta lainnya yang dapat menunjang pada peningkatan profesionalitas guru. Berdasarkan program di atas upaya yang dilakukan dalam meningkatkan kinerja guru terdapat beberapa program antara lain: Pertama; Program peningkatan kualifikasi pendidikan guru; Kedua; Program penyetaraan dan sertifikasi; Ketiga; Program pelatihan integritas berbasis kompetensi; Keempat; Program supervisi pendidikan; Kelima; Program pemberdayaan MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran); Keenam; Melakukan penelitian. Akhir dari penelitian ini bahwa pengembangan sikap profesionalisme guru melalui kinerja guru dilakukan di sekolah sendiri dengan memperhatikan kelemahan dari guru untuk saling menjadi bahan introspeksi guna perbaikan di masa yang akan datang. Akan tetapi pengembangan sikap profesionalisme guru di MTs Negeri 1 Serang dilakukan belum optimal melainkan masih membutuhkan bimbingan serta arahan guna tercapainya program tersebut dari stakeholder terkait baik pemerintah maupun pemerhati Pendidikan.
Mardani Mardani
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 344-356; doi:10.36671/andragogi.v1i3.62

Abstract:
Sudah menjadi komitmen Pendidikan agama islam memberikan bimbingan secara ruhaniyah sehingga terbentuk akhlak yang baik, hal ini terintegrasi dengan layanan bantuan bimbingan konseling yang diberikan disekolah untuk peserta didik, baik secara perorangan maupun kelompok, agar mampu dan berkembang secara optimal, dalam bidang pengembangan kehidupan pribadi dan kehidupan sosial siswa. Salah satu aspek perkembangan anak adalah perkembangan kehidupan sosial yaitu kemampuan berperilaku yang sesuai dengan lingkungan sosial yang merupakan salah satu aspek penting yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya adalah derajat saling tolong menolong, bekerja sama dan memiliki kepedulian antara sesama manusi sehingga dalam perkembangan sosial terdapat perilaku prososial dan anti sosial.
Saihu Saihu
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 418-440; doi:10.36671/andragogi.v1i3.66

Abstract:
Tulisan ini membahas tentang model komunikasi pendidik terhadap peserta didik berkebutuhan khusus di Sekolah Khusus Asy-syifa Larangan Tangerang. Tulisan ini berfokus pada penelusuran model interaksi yang digunakan oleh pendidik dalam memberikan materi pelajaran kepada anak berkebutuhan khusus. Sumber data diperoleh melalui observasi dan wawancara tak terstruktur selama bulan Agustus sampai dengan Maret Nopember 2019. Tulisan menggunakan teori interaksionisme simbolik yang dikemukakan oleh Herbert Blumer. Tulisan memperlihatkan bahwa proses pembelajaran di dalam kelas terhadap anak berkebutuhan khusus dilakukan secara individu dengan melibatkan 3 orang guru dalam satu kelas. Sementara metode yang digunakan adalah metode demonstrasi dimana guru bertugas sebagai model dalam pembelajaran tersebut. Melalui metode ini, proses meaning (pemaknaan), language (kebahasaan), dan thought (pemikiran) dapat ditransferkan ke peserta didik dengan baik.
Nur Millah Muthohharoh
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 383-417; doi:10.36671/andragogi.v1i3.65

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh kegiatan tasmi’ dan kedisiplinan guru terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa, baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan kuantitatif, sedangkan populasi penelitian adalah siswa MI Mumtaza Islamic School, Pondok Cabe, Tangerang Selatan dengan sampel 103 orang. Dimulai dari uji coba variabel terhadap 30 orang. Instrumen pengumpulan data ketiga variabel penelitian menggunakan kuesioner (angket). Teknik analisis data hasil penelitian menggunakan software SPSS Statistik korelasi dan regresi sederhana maupun ganda pada taraf kepercayaan α = 0,5 dan 0,01. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Terdapat pengaruh antara kegiatan tasmi’ terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa dengan nilai koefisiensi korelasi sebesar 0,167 pada tingkat kepercayaan 99% (α = 0.01), sedangkan besarnya pengaruh atau koefisien determinasi R-square sebesar 0,028. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan tasmi’ dapat memberikan pengaruh terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa sebesar 2,8%. Artinya semakin tinggi kegiatan tasmi’ maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin tinggi pula. Sebaliknya semakin rendah kegiatan tasmi’ maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin rendah pula. (2) Terdapat pengaruh antara kedisiplinan guru terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa dengan nilai koefisiensi korelasi sebesar 0,012 pada tingkat kepercayaan 99% (α = 0.01), sedangkan besarnya pengaruh atau koefisien determinasi R-square sebesar 0,001. Hal ini menunjukkan bahwa kedisiplinan guru dapat memberikan pengaruh terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa sebesar 1%. Artinya semakin kedisiplinan guru maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin tinggi pula. Sebaliknya semakin rendah kedisiplinan guru maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin rendah pula. (3) Terdapat pengaruh antara kegiatan tasmi’ dan kedisiplinan guru terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa dengan nilai koefisiensi korelasi sebesar 0,167 pada tingkat kepercayaan 99% (α = 0.01), sedangkan besarnya pengaruh koefisien determinasi R-square sebesar 0,28%, hal ini menunjukkan bahwa kegiatan tasmi’ dan kedisiplinan guru dapat memberikan pengaruh terhadap kualitas hafalan Al-Qur`an siswa sebesar 2,8%. Dengan demikian bahwa semakin tinggi kegiatan tasmi’ dan kedisiplinan guru maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin tinggi pula. Sebaliknya semakin rendah kegiatan tasmi’ dan kedisiplinan guru maka kualitas hafalan Al-Qur`an siswa semakin rendah pula.
Akhmad Shunhaji, Abd Muid Nawawi, Ulfih Qori Khoirunnisa
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 368-382; doi:10.36671/andragogi.v1i3.64

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) di MAN 4 Jakarta khususnya mencari tau mengenai bagaimana otonomi yang dimiliki MAN 4 Jakarta dalam mengembangkan mutu pendidikannya. Untuk menjelaskan keotonomian yang dimiliki MAN 4 tersebut menggunakan Teori Caldwell dan Spinks, diantaranya: pengetahuan (knowledge), teknologi (technology), material (material), kekuasaan (power), manusia (people), waktu (time), dan keuangan (finance), Undang-undang tentan Sistem Pendidikan Nasional, Peraturan Pemerintah (PP) tentang Manajemen Berbasis Sekolah (MBS), Peraturan Menteri Agama (PMA) tantang Penyelenggaraan Pendidikan Madrasah. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan metode studi kasus. Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara dan pengamatan, sebagai data primer berupa ,dokumen, naskah, dan arsip yang ada di MAN 4 Jakarta, diantaranya buku panduan, buku profil, brosur Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB), data potensi, data prestasi, serta website MAN 4 Jakarta. Sedangkan data sekunder diperoleh dari kepustakaan berupa data pendukung yang diperoleh dari literatur seperti buku-buku, majalah, dan sumber lain yang dianggap relevan dengan sasaran peneltian. Pada kenyataannya di lapangan implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) tidak secara utuh memberikan kebebasan mutlak kepada sekolah/madrasah dalam mengatur sendiri kebijkan sekolahnya, namun tetap harus memenuhi dasar regulasi yang telah ditetapkan pemerintah terutama yang berkaitan dengan program peningkatan melek huruf dan angka (literacy and numeracy), efesiensi, mutu, dan pemerataan pendidikan. Dalam hal-hal tersebut, sekolah/madrasah tidak diperbolehkan untuk berjalan sendiri dengan mengabaikan kebijakan dan standar yang ditetapkan oleh pemerintah yang dipilih secara demokratis. Masukan yang diberikan yaitu pada pelaksanaan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) perlu disertai seperangkat kewajiban serta monitoring dan tuntutan pertanggungjawaban (akuntabel) yang relatif tinggi, untuk menjamin bahwa sekolah/madrasah selain memiliki otonomi juga mempunyai kewajiban melaksanakan kebijakan pemerintah dan memenuhi harapan masyarakat. Dengan demikian, sekolah dituntut mampu menampilkan pengelolaan sumber daya secara transparan, demokratis, tanpa monopoli, dan bertanggung jawab baik terhadap masyarakat maupun pemerintah, dalam rangka meningkatkan kapasitas pelayanan terhadap peserta didik. Terkait dengan Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) di MAN 4 Jakarta dapat disimpulkan sebagai berikut: Pertama, MAN 4 Jakarta memiliki kewenangan mengatur (otonomi) dalam berbagai aspek, diantaranya: pengetahuan, teknologi, kekuasaan, material, manusia, waktu, dan keuangan itu telah membuat mereka menjadi unggul, karena memiliki kekuatan yang bisa digunakan, memiliki kelemahan yang bisa diatasi, memiliki peluang yang bisa dimanfaatkan, dan mampu mengatasi ancaman menjadi tantangan yang bisa dicarikan solusinya secara bersama-sama. Kedua, MAN 4 Jakarta merupakan salah satu madrasah unggul, dikarenakan memiliki komitmen terhadap pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) dalam Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), dan Iman dan Takwa (IMTAK), diantaranya dalam bidang rekrutmen (guru, tenaga kependidikan, siswa dan kegiatan pembelajaran), sarana dan prasarana yang dimiliki, kegiatan evaluasi yang dilakukan secara berkelanjuyan, prestasi akademik dan prestasi non kademik yang tinggi. Ketiga, MAN 4 Jakarta merupakan suatu prototipe madrasah yang sudah melaksanakan konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dengan baik. Sehingga dapat menjadi inspirasi bagi madrasah lainnya yang juga memiliki otonomi namun belum mampu menjadi madrasah yang unggul atau bermutu.
Ahmad Masruri
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 441-465; doi:10.36671/andragogi.v1i3.67

Abstract:
Penelitian ini tentang pengaruh penggunaan media audio untuk meningkatkan kemampuan menghafal ayat al-Qur’an terhadap siswa kelas VIII SMPIT An-Nawawi Al-Bantani. Melalui adanya penggunaan media audio untuk meningkatkan kemampuan menghafal ayat al-Qur’an diharapkan dapat mempermudah serta memotivasi siswa untuk mempelajari al-Qur’an khususnya dalam menghafalkannya. Penelitian dilakukan untuk menjawab beberapa masalah penelitian, yaitu: ” a). Bagaimanakah hasil menghafal al-Qur’an sebelum menggunakan media audio?, b). Bagaimanakah hasil menghafal al-Qur’an setelah menggunakan media audio?, c) Apakah terdapat pengaruh penggunaan media audio dalam menghafal al-Qur’an ? Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode kuasi eksperimen dan menggunakan desain one group time series design. Pada penelitian ini hanya melibatkan satu kelompok saja, yaitu kelompok eksperimen. Populasi pada penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMPIT An-Nawawi Al-Bantani. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan cluster sampling. Instrumen yang digunakan adalah tes lisan. Kesimpulannya pada penelitian ini menunjukan bahwa adanya pengaruh signifikan penggunaan media audio untuk meningkatkan kemampuan menghafal ayat al-Qur’an. Kesimpulan khusus pada penelitian ini adalah terdapat pengaruh signifikan penggunaan media audio untuk meningkatkan kemampuan menghafal ayat al-Qur’an terhadap ketepatan melafalkan ayat, kelancaran menghafalkan ayat, dan kecepatan waktu menghafalkan ayat.
Abd Aziz
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 466-489; doi:10.36671/andragogi.v1i3.68

Abstract:
Penelitian ini dalam kupasannya menggunakan pendekatan penelitian kualitatif dengan menggunakan metode deskriptif analisis yang menggunakan teknik analisis studi kepustakaan (Library Research) atas sejumlah pemaknaan beberapa terjemah tafsir Ibnu Katsir, tafsir Al-Azhar karya Hamka, terjemah tafsir al-Maragi karya Ahmad Mustafa Al-Maragi, terjemah tafsir al-Munir karya Wahbah al-Zuhaili, tafsir al-Misbah karya M. Quraish Shihab, Tafsir Sya’rawi karya M. Mutawalli Sya’rawi atas surat At-Taubah ayat 71-72 yang dijadikan basis argumentasi quranik, sehingga menghasilkan pendidikan etika sosial; saling tolong menolong tanpa memandang suku, agama, ras, amar ma’ruf nahi munkar yang bentuk operasionalnya adalah saling menasihati, saling memberikan saran dan masukan, bahkan kritik, dan solidaritas berbasis emosi dan rasa yang mampu menciptakan kesetiakawanan sosial.
Muhammad Adlan Nawawi, Rudi Iskandar
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 357-367; doi:10.36671/andragogi.v1i3.63

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menguji data-data empirik terkait pengaruh pendidikan agama islam dalam keluarga dan budaya religius sekolah terhadap kedisiplinan beragama siswa SMA islam sinar cendekia. penelitian ini, metode survey dengan pendekatan korelasional dan regresional terhadap data-data kuantitatif yang diperoleh dari objek penelitian yaitu siswa-siswa SMA Islam Sinar Cendekia Tangerang Selatan. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan tekhnik angket/kuesioner, observasi, dan dokumentasi. Jenis analisis yang digunakan adalah analisis korelasi dan regresi yang djabarkan secara deskriptif. Hasil dari penelitian ini adalah Pertama, Hasil penelitian membuktikan bahwa terdapat pengaruh positif dan sangat signifikan antara pendidikan agama islam dalam keluarga terhadap kedisilina beragama dengan koefisien korelasi(r) sebesar 0,864 dan koefisien determinasi (R2) = 0,746. Artinya pendidikan agama islam dalam keluarga dapat mempengaruhi kedisiplinan beragama sebesar 74,6 %. Sedangkan arah pengaruh ditunjukan dengan melalui persamaan regresi Ŷ = 23,882 + 0,957 X1artinya setiap peningkatan 1 unit skor pendidikan agama islam akan mempengaruhi peningkatan skor kedisiplinana beragama sebesar = 0,957. Kedua, Hasil penelitian menunjukkan terdapat pengaruh positif dan signifikan budaya religius sekolah terhadap kedisiplinan beragama dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,919 dan koefisien determinasi (R2) sebesar 0,845. Artinya budaya religius sekolah dapat mempengaruhi kedisiplinan beragama sebesar 84,5 %. Sedangkan arah pengaruh ditunjukan dengan melalui persamaan regresi Ŷ= 23,882+0,844X2artinya setiap peningkatan 1 unit skor budaya religius sekolah akan mempengaruhi peningkatan skor kedisiplinan beragama sebesar = 0,844. Ketiga, Hasil penelitian menunjukkan terdapat pengaruh positif dan signifikan pendidikan agama islam dala keluarga dan budaya religius sekolah secara bersama-sama terhadap kedisiplinan beragama dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,935 dan koefisien determinasi (R2) sebesar 87,4 %. Arah pengaruh ditunjukan dengan melalui persamaan regresi gandaŶ=17,835+0,281X1+0,603X2dan koefis-ien korelasi ganda ry.12 =0,861 dan koefisien determinasi sebesar ry.122 = 0,884.
Ali Nurdin
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 490-510; doi:10.36671/andragogi.v1i3.69

Abstract:
Salah satu metode yang digunakan untuk menyampaikan pelajaran etika adalah metode cerita. Cerita ini memiliki daya tarik khusus yang mampu mempengaruhi pembacanya menjadi seperti orang-orang yang terkandung dalam cerita. Salah satu kisah yang terkandung dalam Alquran adalah kisah Nabi Yusuf as. yang merupakan salah satu huruf dalam al Qur'an. Dari beberapa episode kehidupan Nabi Yusuf as. ada sebuah kisah di mana dia tergoda oleh seorang wanita yang adalah majikannya sendiri untuk melakukan perzinahan. Tetapi Tuhan menjaga dia, dia menolak undangan wanita itu, jadi pada akhirnya dia harus menanggung risiko dipenjara. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan etika sosial yang terkandung dalam kisah Nabi Joseph; Studi tentang Tafsir Tarbawi surah Yusuf ayat 23-24. Dalam menjawab masalah ini, komposer menggunakan metode Tahlili. Penelitian ini digolongkan sebagai Penelitian Perpustakaan (library research) dengan teknik analisis deskriptif kualitatif dengan mengumpulkan data atau bahan yang berkaitan dengan tema diskusi dan masalah yang diambil dari sumber perpustakaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa etika sosial yang terkandung dalam Sura Yusuf ayat 23-24 adalah mempertahankan pandangan, menutupi alat kelamin, menghindari perzinaan, dan bersikap rendah hati.
Muhamad Jami Rusman
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 304-316; doi:10.36671/andragogi.v1i2.59

Abstract:
Perilaku terjadi melalui proses adanya interaksi antara individu dengan lingkungannya sebagai keadaan jiwa untuk berpendapat, berpikir, dan bersikap yang merupakan gerakan dari berbagai aspek baik fisik maupun non fisik. Berperilaku yang baik bagi anak merupakan suatu hal yang paling penting yang wajib diberikan keluarga terutama orang tua dalam mengasuh anak, bila anak mempunyai perilaku yang baik akan membawa anak menuju rasa tentram dikemudian hari. Pola asuh orang tua mempunyai peranan yang sangat penting bagi perkembangan perilaku moral pada anak, karena dasar perilaku moral pertama diperoleh oleh anak dari dalam rumah yaitu orang tuanya. Menururt Baumrind ada empat macam bentuk pola asuh orang tua yang diterapkan oleh masing-masing orang tua, bentuk-bentuk pola asuh itu adalah: pola asuh otoriter, pola asuh demokrasi, pola asuh penelantaran dan pola asuh permisif. Perbedaan pola asuh orang tua seperti ini dapat berpengaruh terhadap perbedaan perkembangan emosi remaja, sebagai contoh cara memberi hukuman misalnya, kalau dulu anak dipukul karena nakal, pada masa remaja cara semacam itu justru dapat menimbulkan ketegangan yang lebih berat antara remaja dengan orang tuanya. Hukuman merupakan salah alat pendidikan represif. Alat ini memang bukan merupakan alat yang menjadi alternatif pertama dalam mendidik anak, karena sebelum menggunakan alat pendidikan ini harus terlebih dahulu menggunakan alat lain seperti nasihat dan teladan.
Saihu Saihu
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 197-217; doi:10.36671/andragogi.v1i2.54

Abstract:
Manusia menurut Murtadha Muthahhari adalah makhluk yang sangat unik, memiliki kecerdasan tanggung jawab dan makhluk yang rasional. Manusia dilahirkan dengan keadaan tidak tahu apapun akan tetapi Allah memberi manusia kelebihanya itu dengan pendengaran, pengelihatan, akal dan hati yang digunakan untuk membekali kehidupannya menjadi manusia yang baik dan bersyukur. Dengan itu manusia dapat beribadah, bertakwa kepada Tuhannya dan berbakti kepada-Nya yaitu dengan mengabdikan kemampuannya di dunia ini itulah yang dinamakan manusia sempurna. Konsep manusia ini tercermin pada rumusan tujuan pendidikan bahwa tujuan pendidikan itu manusia yang sempurna dengan cara melatih jiwa, akal, pikiran, perasaan dan fisik manusia dengan demikian, pendidikan harus mengupayakan tumbuhnya seluruh potensi manusia baik yang bersifat spiritual, intelektual, daya khayal, fisik, ilmu pengetahuan, maupun bahasa baik secara individual maupun kelompok. Melalui akal dan qalbu yang telah diberikan oleh Allah dan dengan pendidikan yang diterima manusia akan mampu bersosialisasi dengan orang lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Selanjutnya metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif analisis dan kajian pustaka. Setelah data terkumpul dan tercatat dengan baik, maka langkah selanjutnya adalah menganalisa data.
Susilawati Susilawati, Muhammad Adlan Nawawi, Abd Muid N
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 218-241; doi:10.36671/andragogi.v1i2.55

Abstract:
Implementasi sistem pendidikan nasional dipandang belum mampu menjawab berbagai persoalan yang melibatkan peserta didik. Di balik usaha sistemik yang dirumuskan dalam serangkaian regulasi dan kebijakan, seragkaian fenomena kekerasan, degradasi moral dan kerusakan tatanan sosial-kemasyarakatan masih menempatkan dunia pendidikan sebagai salah satu aktor. Tidak hanya peserta didik, tapi juga kalangan pendidik. Kegelisahan semakin mengemuka saat tujuan ideal pendidikan nasional tidak sepenuhnya mampu menghasilkan sistem pendidikan yang menata bangunan karakerter kebangsaan dan keagamaan, serta menghasilkan kecerdasan yang tidak sekedar bersifat artifisial, tapi mampu menginsiprasi kehidupan sosial-kemasyarakat yang berintegritas. Tulisan ini hendak menunjukkan bahwa sistem konvensional tidak lagi cukup relevan untuk diterapkan dalam paradigma pendidikan modern. Pendidikan harus berorientasi masa depan yang menggabungkan segala kebutuhan dan kepentingan tantangan masa depan. Atas dasar itu, pendidikan untuk pembangunan berkelanjutan haruslah dipertimbangkan sebagai sebuah paradigma yang diimplementasikan dalam rumusan jangka panjang.
Muhasar Muhasar
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 254-284; doi:10.36671/andragogi.v1i2.57

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peranan pendidikan agama dalam keluarga menurut Nurcholish Madjid. Adapun metode penelitian penyusunan skripsi ini penulis menggunakan penelitian kualitatif dengan metode deskriptif analisis. Yaitu pemecahan masalah yang ada dengan usaha menganalisis dan menjelaskan dengan teliti kenyataan-kenyataan faktual dari subjek yang diteliti sehingga diperoleh gambaran yang utuh berdasarkan fakta. Pendekatan yang penulis gunakan yaitu pendekatan content analisis, yaitu metode analisis yang menitik beratkan pada pemahaman isi dan maksud yang sebenarnya dari sebuah data. Hasil penelitian adalah bahwa peranan pendidikan dalam keluarga menurut Nurcholish Madjid tidak dapat sepenuhnya dilakukan oleh guru ngaji yang didatangkan kerumah. Pendidikan tersebut melibatkan peran orang tua dan seluruh anggota keluarga. Peran orang tua dalam memberikan pendidikan agama islam dalam keluarga tidak perlu berbentuk pengajaran (yang notabene dapat “diwakilkan” kepada orang lain). Peran orang tua adalah berupa tingkah laku, teladan, dan pola-pola hubungannya dengan anak yang dijiwai dan disemangati oleh nilai-nilai keagamaan secara menyeluruh. Pendidikan agama baru mempunyai makna yang hakiki jika menghantarkan manusia kepada tujuannya yang hakiki pula, yaitu kedekatan (taqarrub) kepada Allah dan kebaikan kepada sesama manusia (akhlaq karimah).
Ahmad Masruri
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 242-253; doi:10.36671/andragogi.v1i2.56

Abstract:
Kualifikasi Akademik merupakan salah satu faktor untuk menentukan keahlian seseorang dalam bidang tertentu. Begitu pula dengan linieritas baik studi maupun profesi menjadi tolok ukur akan pengetahuan mendalam maupun karir. Kebijakan tentang linieritas ijazah sudah sangat baik, hanya saja kebijakan tersebut mesti di kaji ulang dan dijelaskan kembali kepada para pendidik baik guru maupun dosen. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisa kebijakan pemerintah tentang linieritas ijazah baik bagi guru maupun dosen dari segi implementasi maupun realisasi daripada tujuan linieritas ijazah tersebut. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif deskriptif dalam bentuk studi pustaka dengan cara mengumpulkan informasi dari berbagai sumber. Penelitian ini menyimpulkan bahwa kebijakan pemerintah sudah sangat baik dalam meningkatkan kualifikasi akademik dan kompetensi akademik para pendidik, hanya saja masih menjadi momok yang sangat menakutkan bagi para pendidik.
Taufik Taufik
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 317-331; doi:10.36671/andragogi.v1i2.60

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apa daj nilai–nilai pendidikan yang terkandung dalam QS. [58]:11, untuk mengetahui apa saja nilai–nilsi pendidikan integrasi iman dan ilmu pengetahuan yang terkandung dalam QS. [58]:11 juga untuk mengetahui bagaimana penerapan nilai-nilai pendidikan integrasi iman dan ilmu pengetahuan yang kandungan dalam QS. [58]:11. Penelitian ini menggunakan pendekatan library research dengan cara mencari, mengumpulkan, dan menganalisis buku–buku yang ada relevansinya dengan masalah penelitian, kemudian diolah sesuai dengan kemampuan penulis. Dalam menganalisis data yang terkumpul penulis menggunakan metode content analisis (analisis isi) dengan cara menafsirkan QS. [58]:11 lalu memaparkan berbagai nilai-nilai pendidikan integrasi iman dan ilmu pengetahuan yang terkandung dalam ayat tersebut. Penelitian ini menyimpulkan sesuai QS. [58]: 11, ada nilai pendidikan yang harus dimiliki oleh seseorang agar dapat mencapai tujuan tersebut yaitu: Nilai keharmonisan (toleransi), tuntutan akhlak, Keimanan, ilmu pengetahuan). Nilai –nilai tersebut diatas sanga penting untuk dijadikan sebagai faktor utama dalam menjalankan ibadah kepada Allah SWT. Dalam QS. [58]: 11, menunjukkan adanya integrasi atau hubungan yang erat antara nilai pendidikan iman dan ilmu pengetahuan dengan pengangkatan derajat yang tinggi di sisi Allah SWT .
Eqtafa Berrasul Muhammad, Aas Siti Sholichah, Jamil Abdul Aziz
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 332-343; doi:10.36671/andragogi.v1i2.61

Abstract:
Kemampuan berpikir kritis merupakan salah satu keterampilan pada abad 21 yang disinyalir dapat dijadikan sebagai modal kesiapan serta refleksi kemajuan dan perkembangan ilmu pengetahuan serta teknologi yang semakin pesat. Menurut Dalman, budaya membaca merupakan salah satu sarana yang dapat diterapkan untuk mengembangkan serta meningkatkan kemampuan berpikir kritis siswa. Tujuan penelitian ini secara umum untuk mengetahui dan mendeskripsikan praktik budaya membaca serta pengaruhnya dalam meningkatkan daya berpikir kritis siswa. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif dengan desain studi cross sectional. Sampel penelitian berjumlah 39 siswa. Adapun metode pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan interviu, observasi, angket, dan dokumentasi. Sedangkan teknik analisis data yang digunakan adalah uji korelasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa budaya membaca di SMP Islam Al Syukro Universal Ciputat tergolong cukup baik, dalam hal ini budaya membaca ditunjang dengan adanya program pembiasaan literasi serta perpustakaan yang terbilang cukup memadai. Sedangkan untuk kemampuan berpikir kritis siswa itu juga tergolong cukup baik, di mana kemampuan berpikir kritis di sini dikembangkan dalam proses pembelajaran berbasis PBL (Problem Based Learning dan Project Based Learning). Hasil uji korelasi menunjukkan adanya pengaruh positif yang signifikan antara budaya membaca dengan kemampuan berpikir kritis siswa (Pvalue = 0,001).
Parhana Parhana
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 285-303; doi:10.36671/andragogi.v1i2.58

Abstract:
Penelitian ini berjudul Enterpreneurship Bagi Mahasiswa: Antara Bisnis dan Kebutuhan Hidup (Studi Kasus Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiah Al-Amin Kreo Tangerang) . Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan tujuh narasumber mahasiswa yang masih aktif berkuliah serta melakukan aktivitas bisnis. Penelitian fokus pada latar belakang mahasiswa berwirausaha ditinjau dari lingkungan pendidikan, ekspektasi pendapatan, dan motivasi. Penelitian juga membahas tentang proses mahasiswa dalam menciptakan usahanya. Temuan dalam penelitian ini menunjukan bahwa mahasiswa wirausahawan memilih untuk berwirausaha karena pengaruh latar belakang motivasi untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Faktor eksternal seperti lingkungan keluarga, pendidikan, ekspektasi pendapatan memiliki peran dalam mendorong intensi berwirausaha mahasiswa. Mahasiswa menciptakan usaha yang mudah untuk dijalankan sambil berkuliah. Mahasiswa wirausahawan menciptakan usaha dengan ide yang berasal dari realita kehidupan sehari-hari dan dari passion atau hobi mereka. Mereka membutuhkan partner dalam membangun usahanya. Dalam proses menciptakan usaha mahasiswa memiliki hambatan seperti keterbatasan modal, keterbatasan waktu dan pengelolaan awal usaha yang masih kacau.
Muh Minan
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 177-196; doi:10.36671/andragogi.v1i1.53

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui komponen kepemimpinan transformasional yang dipraktikkan oleh kepala sekolah di SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi sebagai sekolah model SPMI yang meliputi idealized influence, inspirational motivation, intelectual stimulation, individualized consideration, dan initiative of culture. Penelitian ini dilakukan dengan pendekatan deskriptif kualitatif dengan jenis penelitian field study research atau studi lapangan dengan tehnik pengumpulan data melalui: 1) interview yang mendalam. 2) Observasi partisipatif. 3) catatan lapangan dan 4) Dokumen. Proses analisis data dilakukan mulai dari pengumpulan data, editing (pemilahan) dan pengecekan keabsahan data,untuk pengecekan keabsahan data peneliti menggunakan metode tringulasi data. Data dianalisis secara kualitatif dengan mengacu model interaktif Miles dan Huberman, yang meliputi pengumpulan data, reduksi, penyajian data, dan menarik kesimpulan atau verifikasi. Subjek penelitian ini adalah kepala sekolah, dewan guru, tenaga kependidikan dan komite sekolah. Hasil penelitian menunjukkan sebagai berikut: (1) Idealized influence yang dimiliki kepala SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi yaitu kepala sekolah melibatkan guru, karyawan, pengawas pembina, dan komite sekolah baik dalam penyusunan visi, misi, tujuan, dan program kegiatan sekolah, selalu mengadakan rapat rutin terkait dengan kendala yang dihadapi dalam program kegiatan sekolah. (2) Inspirational motivation yang dimiliki kepala SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi yaitu kepala sekolah tidak hanya memakai satu gaya kepemimpinan tapi selalu melihat situasi dan kondisi yang dihadapi. Nilai yang ditanamkan oleh kepala sekolah SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi antara lain saling salam, sapa, senyum. Kepala sekolah bergabung dengan guru dan karyawan saat jam istirahat, atau saat tidak ada tugas atau kewajiban yang harus diselesaikan. (3) Intellectual stimulation yang dimiliki kepala SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi yaitu kepala sekolah menanamkan penyelesaian kerja secara cekatan, tepat waktu, dan kepala sekolah juga menghindari menggurui para guru dan karyawan tetapi mengajak untuk saling bekerjasama. (4) Individualized consideration yang dimiliki kepala SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi yaitu kepala sekolah selalu menindaklanjuti kebutuhan guru, karyawan maupun siswa, selalu mengadakan workshop, pelatihan seperti MGMP internal maupun MGMP ekternal, dan studi banding. (5) Initiative of culture yang dimiliki kepala SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi yaitu kepala sekolah berusaha bersikap positif, seperti hal kecil misalnya sholat dhuha disela-sela kesibukannya, memecahkan masalah misalnya dalam kedisiplinan guru dengan cara mengamati dan menanyakan alasan kenapa sering datang terlambat. Kepala sekolah bersikap tegas terkait dengan kewajiban dalam pelaksanaan tugas dan bersikap lembut atau bahkan ngayomi terlepas dari tugas dan tanggungjawabnya sebagai kepala sekolah. Dalam Praktik kepemimpinan transformasional kepala sekolah yang diterapkan pada SDN Kedaung Kaliangke 03 Pagi persepektif Al-Qur’an adalah dengan melakukan internalisasi nilai-nilai karakter, dengan internalisasi nilai-nilai karakter dan menciptakan budaya relegius sekolah sangat berpengaruh positif dalam meningkatkan kompetensi kepribadian guru. Adapun nilai-nilai karakter yang diinternalisasikan adalah sebagai berikut: (1) kepribadian yang mantap dan stabil. (2) Kepribadian yang dewasa. (3) Kepribadian yang disiplin. (4) Kepribadian yang arif. (5) Kepribadian yang berwibawa. (6) Kepribadian yang teladan bagi peserta didik dan (7) Kepribadian berakhlaq mulia. Proses internalisasi melalui: (1) Pembinaan rutin dan pembiasaan. (2) Reward and Punistment. (3)Aturan-aturan sekolah. (4) Persuasive/ajakan. (5) Penciptaan suasana yang islami/religius dengan pendekatan moral knowing, moral feeling dan moral action dengan tahapan transformasi, transaksi dan traninternalisasi. Implikasi terhadap peningkatan kompetensi kepribadian guru yaitu adanya peningkatan: (1) Kepribadian yang mantap dan stabil dengan indikator guru taat pada norma hukum, sosial dan agama, bangga menjadi guru dan bersih aqidahnya. (2) Meningkatnya kepribadian yang dewasa dengan indikator kemandirian, sabar tidak emosi serta memiliki etos kerja. (3) Adanya peningkatan kepribadian yang arif yaitu dengan indikator pola berfikir dan bertindak sesuai dengan norma agama dan budaya setempat. (4) Kepribadian yang berwibawa dengan indikator gaya dan prilaku guru yang terbuka ketika di ajak bicara dan berprilaku sopan serta tidak melakukan hal-hal yang menghilangkan martabat guru. (5) Adanya peningkatan keteladanan dengan indikator guru-guru tidak kasar dan sombong dalam berbicara dan bersikap dan penampilannya rapi, manarik serta terbiasa kerja keras. (6) Meningkatnya kedisiplinan para guru indikatornya dari dokumen absensi sembilan puluh sembilan persen aktif. (7) Kepribadian yang memiliki akhlaq mulia indikatornya tidak adanya guru yang bertindak melanggar norma-norma agama dan hukum, bersikap jujur, ikhlas dan suka menolong.
Ee Junaidi Sastradiharja, Windy Dian Sari
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 103-130; doi:10.36671/andragogi.v1i1.50

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menguji data- data empirik terkait pengaruh persepsi faktor rasional dan emosional terhadap kepuasan orangtua siswa di SDIT Lentera Ilmu. Dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode survey dengan pendekatan korelasional dan regresional terhadap data-data kuantitatif yang diperoleh dari objek penelitian yaitu orang tua siswa SDIT Lentera Ilmu. Sampel penelitian ini adalah sebanyak 85 responden. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik angket/kuesioner, observasi dan dokumentasi. Jenis analisis yang digunakan adalah analisa korelasi dan regresi yang djabarkan secara deskriptif. Hasil dari penelitian ini adalah: Pertama, terdapat pengaruh yang positif dan signifikan persepsi faktor rasional terhadap kepuasan orang tua siswa. Hal ini dapat di lihat dari koefisien korelasi (r) sebesar 0,591 dan koefisien determinasi atau besarnya pengaruh (R2)R square sebesar 34,9%. Arah pengaruh ditunjukkan dengan persamaan regresi sederhana Ŷ = 25,058 + 0,795X1,yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor persepsi faktor rasional (X1) akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan orang tua siswa (Y) sebesar 0,795. Kedua, terdapat pengaruh yang positif dan signifikan persepsi faktor emosional terhadap kepuasan orang tua siswa dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,639 dan koefisien determinasi atau besarnya pengaruh (R2) R square sebesar 40,8%. Persamaan regresi Ŷ = 50,089 + 0,653X2, yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor persepsi faktor emosional akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan orang tua siswa (Y) sebesar 0,653. Ketiga, terdapat pengaruh yang positif dan signifikan persepsi faktor rasional dan persepsi faktor emosional secara simultan terhadap kepuasan orang tua siswa. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,693 sedangkan koefisien determinasi (R2) sebesar 48 %. Persamaan regresi Ŷ = 12,269+0,444X1 +0,456X2yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor persepsi faktor rasional (X1)dan persepsi faktor emosional (X2) secara bersama-sama, akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan orang tua siswa (Y) sebesar 0,900.
Nurrahmaniah Nurrahmaniah
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 149-176; doi:10.36671/andragogi.v1i1.52

Abstract:
Upaya peningkatan untuk mencapai prestasi akademik yang memuaskan tidak hanya melakukan pemenuhan pada aspek input dan output saja, namun yang lebih penting adalah aspek proses, yang dimaksud adalah pengelaan waktu, proses belajar mengajar dan proses monitoring dan evaluasi dengan catatan bahwa proses belajar mengajar memiliki tingkat kepentingan tertinggi dibandingkan dengan proses-proses yang lain. Jika proses pendidikan di lembaga pendidikan benar, maka tujuan pendidikan akan tercapai. Jika proses pendidikan tidak benar, akan sulit untuk mencapai tujuan pendidikan. Proses pendidikan yang tepat akan dilakukan oleh dosen yang meningkatkan prestasi mahasiswa disetiap lembaga. Kualitas kemampuan dalam hal manajemen waktu akan meningkat ketika dosen atau pendidik mengedepankan kedisiplinan mahasiswa untuk pengembangan karir. Menyadari pentingnya manajemen waktu dan minat belajar yang mendukung pengembangan prestasi akademik mahasiswa dan menjadi eksistensi yang mutlak. Rendahnya prestasi akademik mahasiswa di Indonesia pada umumnya sebenarnya merupakan diskusi yang telah lama ada. Namun hingga saat ini permasalahn prestasi akademik tidak juga kunjung selesai. Pendidikan yang berkualitas merupakan harapan dan tuntutan seluruh stakeholder pendidikan. Semua orang tentunya akan lebih suka menntut ilmu pada lembaga yang memiliki tingkat prestasi akademik yang tinggi. Atas dasar ini maka sekolah/ lembaga pendidikan harus dapat memberikan keyakinan kepada para stakholder bahwa lembaganya berkualitas Dari berbagai pandangan, kriteria serta indikator yang dapat kita ambil bahwa prestasi akademik mahasiswa dapat ditingkatkan apabila mahasiswa memiliki 1) ranah psikomotorik, 2) ranah afektif, ranah kongnitif.. Implementasi manajemen waktu dan minat belajar dalam peningkatan prestasi akademik merupakan sebuah solusi nyata yang menjadi harapan agar dapat mengelola indikator prestasi akademik untuk saling bersinergi dalam upaya peningkatan prestasi akademik mahasiswa.
Syefudin Syefudin
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 77-102; doi:10.36671/andragogi.v1i1.49

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menguji data empirik terkait pengaruh layanan akademik dan kinerja dosen terhadap kepuasan mahasiswa secara terpisah maupun simultan. Jenis penelitian ini adalah penelitian analisis deskiptif dengan menggunakan metode survei, observasi, dan studi dokumenter. Sedangkan teknik analisis data yang digunakan adalah teknik korelasional dengan analisis regresi sederhana serta analisis regresi ganda yang dijabarkan secara deskriptif. Sampel sebanyak 100 mahasiswa diambil dari populasi 144 mahasiswa pascasarjana Institut PTIQ Jakarta jurusan manajemen pendidikan islam tahun ajaran 2017/2018. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: Pertama, terdapat pengaruh positif dan signifikan layanan akademik terhadap kepuasan mahasiswa pascasarjana Institut PTIQ Jakarta. Hal ini dibuktikan dengan hasil nilai koefisien korelasi (r) sebesar 0,530 dan koefisien determinasi R2 sebesar 0,281. Analisis regresi sederhana, menunjukkan persamaan regresi , yang berarti bahwa setiap peningkatan satu skor gaya layanan akademik akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan mahasiswa sebesar 0,465. Kedua, terdapat pengaruh positif dan signifikan kinerja dosen terhadap kepuasan mahasiswa pascasarjana Institut PTIQ Jakarta. Hal ini dibuktikan dengan hasil nilai koefisien korelasi (r) sebesar 0,487 dan koefisien determinasi R2 sebesar 0,237. Analisis regresi sederhana, menunjukkan persamaan regres i, yang berarti bahwa setiap peningkatan satu skor kinerja dosen akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan mahasiswa sebesar 0,376. Ketiga, terdapat pengaruh positif dan signifikan layanan akademik dan kinerja dosen secara bersama-sama terhadap kepuasan mahasiswa pascasarjana institut PTIQ Jakarta. Hal ini dibuktikan dengan hasil nilai koefisien (r) sebesar 0.552 dan koefesien determinasi R2 sebesar 0,305 dan analisis regresi ganda yang dilakukan secara bersama-sama, menunjukkan persamaan regresi yang berarti bahwa setiap peningkatan satu skor layanan akademik dan kinerja dosen akan mempengaruhi peningkatan skor kepuasan mahasiswa sebesar 0,497.
Saihu Saihu, Marsiti Marsiti
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 23-54; doi:10.36671/andragogi.v1i1.47

Abstract:
Pendidikan karakter dalam upaya menangkal radikalisme di SMA Negeri 3 Kota Depok, Jawa Barat menggunakan implementasi pendidikan karakter yang diintegrasikan pada kurikulum formal dan hidden curriculum. Kurikulum formal biasanya terprogram dan tertulis pada saat IHT di sekolah pada awal tahun pelajaran, sedangkan hidden curriculum mengikuti kondisi pelaksanaan kurikulum formal karena keduanya tidak dapat dipisahkan untuk ketercapaian tujuan pembelajaran, seperti penanaman nilai karakter ketertiban yang diatur oleh wali kelas di kelas perwaliannya masing-masing, penanaman nilai karakter kedisiplinan dilakukan melalui kesepakatan guru mata pelajaran pada saat jam pelajaran di kelas, penanaman nilai karakter kejujuran pada saat ujian atau ulangan harian, penanaman nilai karakter ramah, sopan, santun dilakukan pada tegur sapa di kelas dan diluar kelas, penanaman nilai karakter religius dilaksanakan dengan pembiasaan memulai pembelajaran dengan doa dan pembacaan kitab suci masing-masing agama yang dianut siswa, penanaman nilai karakter cinta tanah air dilakukan dengan menyanyikan lagu wajib nasional setelah membaca doa, penanaman nilai karakter cinta kebersihan dan peduli lingkungan dilakukan dengan membuat jadwal piket kebersihan kelas, jika kelas kotor tidak akan dimulai belajar, dan lain sebagainya. Itu semua merupakan bagian dari hidden curriculum dalam upaya ketercapaian kurikulum formal berbasis pendidikan karakter.
Ahmad Zain Sarnoto, Samsu Romli
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 55-75; doi:10.36671/andragogi.v1i1.48

Abstract:
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menguji data-data empirik terkait dengan Kecerdasan Emosional dan Lingkungan Belajar terhadap Motivasi Belajar siswa secara parsial maupun simultan. Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode survey dengan teknik korelasional dan analisa regresi sederhana dan ganda. Sampel diambil dari populasi sebanyak 144 dari total 224 populasi siswa kelas XI SMA Negeri 3 Tangerang Selatan. Teknik pengumpulan data menggunakan angket, observasi, dan studi dokumenter. Teknik analisa data yang digunakan adalah model Deskriptif, koefisien korelasi, analisa regresi sederhana dan regresi ganda yang dijabarkan secara deskriptif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: Pertama; Terdapat pengaruh positif dan signifikan Kecerdasan Emosional terhadap Motivasi Belajar siswa kelas XI di SMA Negeri 3 Tangerang Selatan. Hal ini dibuktikan dengan hasil nilai koefisien korelasi sebesar 0,248 (korelasi rendah) dan koefisien determinasi R2 sebesar 0,061 artinya besarnya pengaruh adalah 6,1%. Persamaan regresi sederhananya adalah Ŷ = 95,29 + 0,176X1, yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor kecerdasan emosional akan mempengaruhi peningkatan skor motivasi belajar siswa senilai 0,176. Kedua; Terdapat pengaruh positif dan signifikan Lingkungan Belajar terhadap Motivasi Belajar siswa kelas XI di SMA Negeri 3 Tangerang Selatan. Hal ini dibuktikan dengan hasil nilai koefisien korelasi sebesar 0,321 (korelasi sedang) dan koefisien determinasi R2 sebesar 0,103 artinya besarnya pengaruh adalah 10,3%. Persamaan regresi sederhananya adalah Ŷ = 91,031 + 0,200X2, yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor lingkungan belajar akan mempengaruhi peningkatan skor motivasi belajar siswa senilai 0,200. Ketiga; Terdapat pengaruh positif dan signifikan Kecerdasan Emosional dan Lingkungan Belajar secara simultan terhadap Motivasi Belajar siswa kelas XI di SMA Negeri 3 Tangerang Selatan. Hal ini terlihat dari hasil nilai koefisien korelasi sebesar 0,408 (korelasi sedang) dan koefisien determinasi R2 sebesar 0,166 artinya besarnya pengaruh adalah 16,6%. Persamaan regresi gandanya adalah Ŷ = 69,786 + 0,178X1+0,202X2, yang berarti bahwa setiap peningkatan satu unit skor kecerdasan emosional dan lingkungan belajar secara simultan akan mempengaruhi peningkatan skor motivasi belajar siswa senilai 0,38.
Robiatul Adawiyah
Andragogi: Jurnal Pendidikan Islam dan Manajemen Pendidikan Islam, Volume 1, pp 131-148; doi:10.36671/andragogi.v1i1.51

Abstract:
Hasil belajar merupakan perolehan nilai yang dicapai setelah melalui proses kegiatan belajar mengajar. Setiap kegiatan pembelajaran tentunya selalu mengharapkan akan menghasilkan pembelajaran yang maksimal sehingga dapat mencetak lulusan yang berkualitas. Lulusan yang berkualitas juga menentukan kualitas perguruan itu sendiri, sebab tidak hanya memperbanyak sarjana, namun juga sarjana yang berkualitas, sarjana yang mampu bertahan hidup, dalam arti memiliki penghasilan yang dapat digunakan untuk menghidupi dirinya dan keluarganya, sesuai dengan keahlian yang diperoleh pada masa kuliah. Dalam hal ini kualitas seorang mahasiswa ketika lulus terlihat dari pencapaian hasil belajar yang diperolehnya semasa kuliah. Namun faktanya tidak semua mahasiswa dapat menjadi lulusan yang berkualitas. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar, kemampuan pedagogik dan professional dosen sebagai pengajar juga menjadi faktor penentu keberhasilan dalam pembelajaran. Menurut Farida Sarimaya, kemampuan pedagogik meliputi “pemahaman terhadap peserta didik, perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran, serta evaluasi prestasi belajar”. Salah satu kompetensi pedagogik pengajar adalah mengelola proses pembelajaran. Apabila ada dosen yang kurang mampu mengelola proses pembelajaran, sehingga proses perkuliahan menjadi tidak menarik. Eksistensi Pendidikan Agama (termasuk Pendidikan Agama Islam atau PAl) di Perguruan Tinggi Umum di samping merupakan mata kuliah yang wajib diambil oleh mahasiswa, juga sangat berarti untuk mewujudkan tercapainya tujuan pendidikan seperti yang digariskan oleh Sistem Pendidikan Nasional. yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berbudi pekerti luhur. Dosen merupakan bagian dari tenaga pendidik dan kependidikan yang mengemban tugas sebagai salah faktor penentu untuk mencapai tujuan dan meningkatkan mutu pendidikan suatu sekolah atau lembaga pendidikan, karena seorang guru/dosen akan berhubungan langsung dengan para siswa atau peserta didik, untuk membantu atau memberi bantuan yang pada akhirnya akan menghasilkan alumni atau lulusan (output) sesuai dengan visi dan misi yang diharapkan. Oleh karena itu diperlukan manajemen tenaga kependidikan yang baik dan professional.
Page of 2
Articles per Page
by
Show export options
  Select all
Back to Top Top